Jumaat, 27 Disember 2013

BELAJAR AL-QURAN SECARA FREE - Note 2



NOTA 2 – ADAB-ADAB MEMBACA AL-QURAN

1.      Pengenalan

Pada asalnya, ilmu pembacaan Al-Quran itu diwarisi turun temurun secara bacaan dari mulut ke mulut (musyafahah), bermula dari Nabi Muhammad SAW menerima bacaan daripada Malaikat Jibril a.s. Kemudian Rasulullah SAW mewariskan pembacaan tersebut kepada para sahabat juga secara musyafahah dan dari sahabat inilah sampai ke kita Al-Quran itu dengan terpelihara keaslian dan ketepatan bacaannya. 

2.      Adab-adab membaca Al-Quran

Sebelum membaca Al-Quran terdapat adab-adab yang perlu dilakukan seperti:


1)      Disunatkan berwuduk, dalam keadaan bersih, mengambil Al-Quran dengan tangan kanan dan sebaiknya memegang dengan kedua belah tangan.

2)      Disunatkan membaca Al-Quran ditempat yang bersih seperti rumah, masjid, musolla dan tempat-tempat yang dianggap bersih

3)      Disunatkan menghadap qiblat, membaca dengan khusyu’ iaitu bacaan beserta dengan memahami dalam hati dan jiwa, tenang, dan berpakaian yang menutup aurat.

4)      Mulut hendaklah bersih, berus gigi sebelum membaca Al-Quran

5)      Membaca ta’awwudz (a’uzibillahi minasy syaithonirrajim), kemudian (Bismillahirrahmanir Rahim). Kemudian membaca doa, artinya:

“Ya Allah, bukakanlah kiranya kepada kami hikmahMu dan taburkanlah kepada kamu rahmat dari khazanahMu, Ya Allah Yang Maha Pengasih lagi Penyayang”.

6)      Rasulullah SAW semasa hayatnya sangat menitikberatkan pembacaan Al-Quran yang tepat dan betul seperti disebut dalam Al-Quran:

“ Dan Bacalah Al-Quran itu dengan betul” (Al-Muzammil:4).

7)      Bagi yang memahami maksud ayat-ayat Al-Quran, disunatkan membacanya dengan penuh perhatian dan pemikiran tentang ayat-ayat yang dibaca itu. Seperti saranan ayat Al-Quran itu perlu difahami:

“Apakah mereka tidak memperhati isi Al-Quran?..” (An-Nisa:82)

8)      Ini juga demi menghayati bait-bait ayat Al-Quran apabila sampai kepada beberapa bacaan seperti berikut:

·         Bacaan tasbih, maka dibaca tasbih dan tahmid.

·         Bacaan doa dan istighfar, maka berdoalah dan minta keampunan

·         Bacaan ayat azab, maka mintalah perlindungan daripada Allah,

·         Bacaan rahmat, maka mohonlah rahmat daripada Allah dan begitulah seterusnya.

·         Bacaan yang disunatkan sujud pada ayat-ayat sajdah, (sujud tilawah)

9)      Hendaklah membaca Al-Quran dengan benar-benar menyelami artinya terutama ayat-ayat yang menggambarkan orang-orang yang berdosa, bagaimana hebatnya seksaan orang yang berdosa.

10)   Disunatkan membaca Al-Quran dengan suara bagus lagi merdu sebagaimana sabda Rasulullah SAW:

“Hendaklah kamu sekalian hiasi Al-Quran itu dengan suaramu yang merdu!”

11) Ketika membaca Al-Quran janganlah diputuskan dengan berbicara dengan orang lain. Hendaklah bacaannya diteruskan sampai ke bacaan tertentu dan barulah disudahi. Dilarang tertawa-tawa, bermain-main dan lain-lain yang semacam itu kerana perkara yang dilakukan itu dikira tidak menghormati kesucian Al-Quran itu.

Nota 1, Nota 3


Wallahualam