Khamis, 30 November 2017

boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu

Surah Al Baqarah ayat 216,

"............dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jualah Yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya".

ayat di atas mengingatkan diri kita bahawa sesuatu yang datang dalam hidup kita itu terutama pada perkara yang tidak kita sukai ataupun dalam erti kata lain "benci" adalah sesuatu bentuk "hikmah" yang Allah kurniakan kepada kita. "Hikmah" Allah ini hanya dapat kita sedari atau fahami apabila kita memandang kehidupan akhirat dan meninggalkan pandangan untuk kehidupan duniawi. jika kita memandang duniawi, kita tidak akan nampak "hikmah"  disebalik kebencian yang kita rasai, bahkan jiwa akan sentiasa tercedera, tak berpuas hati, tidak meredhai, sentiasa marah, meradang, menyalahkan orang sana sini, dan hakikatnya hidup tidak tenang. 


kenapa saya berkata demikian? nah mari kita renungi melalui sebuah cerita. disini kita akan dapat pandangan ape itu pandangan akhirat dan ape itu pandangan duniawi.


Aisyah seorang perempuan yang dilihat sangat bertuah. berjaya meniti kejayaan dari upsr hingga 1st degree.. semua keputusan straight A's dan graduated dengan tersenarai dalam "dean list" with pointer 4.00. alhamdulillah belum lagi dapat naik pentas ambil scroll ijazah, aisyah dah dapat kerja di sebuah syarikat yang tersenarai di BSKL. kira company besar dan gaji besar dan posisi dlm syarikat pun taraf executive. setahun bekerja, aisyah telah membuat keputusan untuk menyambungkan pelajaran ke peringkat ijazah sarjana dan berniat menukar profesion daripada practioner kepada bidang akademik iaitu jadi pensyarah.


alhamdulillah laluan untuk Aisyah memang mudah, beliau mendapat skim tawaran biasiswa yang ditanggung daripada ijazah sarjana hingga ke post-doctoral dan dapat ikat contract dengan institusi kerajaan selama 15 tahun bekerja. skim ini bukan sahaja menampung yuran pembelajaran akan tetapi juga disertakan dengan "gaji" iaitu elaun dan pelbagai lagi bentuk bantuan kewangan untuk pembelajaran. bantuan dan jumlah kewangan yang disalurkan itu dikira "mewah" untuk seorang pelajar. Tambahan pula  pengajian ijazah sarjana aisyah ditawarkan lagi grant untuk thesisnya dan juga bekerja sebagai part time grader dan administrative staff. Rezeki aisyah memang mewah dan melimpah ruah.


Sebagai pelajar sarjana dan dengan rekod cemerlang dalam diri. Aisyah sudah pasti seorang yang berwawasan tinggi. Aisyah Target untuk menghabiskan study dengan tempoh 1 tahun setengah. dan terus melanjutkan ke tahap ijazah kedoktoran dan post doctoral seperti yang disarankan oleh dekan. iaitu padanya pada usia dia 31 tahun sudah pasti dia akan bergelar Dr. Sr. Aisyah. 




Bermulanya keangkuhan dalam diri.

dengan kemewahan "wang" dan pelbagai harta yang dimiliki, dan juga kejayaan akademik.. tanpa disedari aisyah yang akhlaknya telah tercalar sedikit demi sedikit. aisyah dah mula pandai bersuara, marah dan bengkeng atas sesuatu yang berlaku... bukankah itu adalah salah satu bunga kepada penyakit sombong dan angkuh?... Aisyah tidak lagi menjaga tutur bicaranya yang seperti dahulu. Aisyah jarang sekali mendengar pendapat orang lain. mungkin sudah rasa dirinya hebat dan tak perlukan lagi orang ramai. dulu aisyah akan mengeluarkan buah pendapat dengan berhemah dan penuh berakhlak.. tapi kini, kasar, suara meninggi.. tidak pandai menjaga akhlak.. tidak mengira batasan usia... 


akhirnya aisyah telah mendapat ijazah dalam masa 2 tahun setengah sedangkan ianya boleh dihabiskan dalm masa sependek 1 tahun setgh shj.. habis lambat belajar itu adalah sesuatu yang tak disukai oleh aisyah dan dia graduated dalam diri yang merasakan sesuatu yang "dibenci".

PENGAJARAN:


tidak mencapai sesuatu target dalam hidup adalah sesuatu yang memedihkan. itulah yang dirasai oleh sesiapa yang pernah melalui situasi sebegitu. walaubagaimanapun, disebalik ketidakcapaian itu ade maksud tersirat yang Allah mahu sampaikan. tidak lain dan tidak bukan sebagai teguran untuk kembali kepadaNYA. 


merujuk kepada cerita Aisyah di atas. aisyah sedih kerana habis master dalam masa 2 tahun setengah sedangkan pada kemampuannya Aisyah tau dia boleh habiskan dalam masa 1 tahun setengah. kegagalan melalui target ini satu impak yang besar buat aisyah dan dari situ aisyah belajar semula memperbaiki segala akhlaknya yang sudah mula bertukar... "memperbaiki akhlak" dan kesedaran aisyah dalam perubahan jelik itulah HIKMAH yang seringkali manusia tak sedar. kerana mata manusia itu sentiasa ingin disajikan dengan pandangan yang material.


bayangkan jika tiada teguran Allah itu.. sudah pasti akhlak aisyah akan semakin kasar dan ganas,, kurang memahami dan konsiderasi apabila manusia mempunyai kekurangan dalam hidup dan rasa bergantung pada Allah itu semakin jauh.. nauzubillah...


HIKMAH itu sangat MANIS.. tak semua mata dapat memandang sebegitu... tak semua orang dapat merungkai hikmah disebalik kejadian..