Jumaat, 5 Oktober 2012

Taubat Pemuda Nakal

Amal kebajikan yang dilakukan dengan 
ikhlas kerana Allah dapat menghapuskan dosa.

pada zaman Nabi Isa, terdapat pemuda nakal bernama Qasar. perbuatan Qasar yang suka menutup air, mengotori dan meludahi air tidak disukai oleh penduduk kampung. oleh itu, penduduk kampung mengadu kepada Nabi Isa mendoakan supaya pemuda nakal itu tidak kembali ke kampung mereka. pada suatu hari, semasa Nabi Isa berjalan di kampung, seorang penduduk berjumpa beliau dan berkata, "wahai Isa, kami memohon pertolonganmu. doakanlah supaya pemuda nakal itu tidak lagi melakukan perbuatan yang menyebabkan kami marah kepadanya."

mendengar aduan itu, Nabi Isa segera berdoa,"Ya Allah. utuskan seekor ular supaya budak nakal itu tidak kembali lagi." pada hari itu, Qasar mahu menutup air. sebaik sahaja dia menutup air, seorang ahli ibadah datang menghampirinya dan bertanyakan sesuatu, "wahai anak muda, bungkusan apakah yan kamu bawa? aya terbau makanan yang enak. bolehkah kamu berikan sedikit kepada saya?" "saya membawa roti. sekiranya tuan mahu, saya berikan sekeping," jawab Qasar. dia pun memberikan sekeping roti kepada ahli ibadah itu. selepas memakannya, ahli ibadah itu berdoa, "semoga Allah mengampuni dosa-dosamu dan membersihkan hatimu."

kemudian Qasar memberinya sekeping roti lagi. Ahli ibadah itu berdoa, "semoga Allah mengampunkan dosa-dosamu yang lalu dan akan datang," Qasar memberi lagi sekeping roti dan ahli ibadah itu terus berdoa, "semoga Allah memberikan kamu istana di dalam syurga." selepas itu, Qasar pun pulang ke kampungnya. sebaih sahaja tiba, dia dibawa berjumpa Nabi Isa. Nabi Isa pun bertanya, "wahai Qasar, apakah kebaikan yang kamu lakukan hari ini?" Qasar terus menceritakan peristiwa yang berlaku kepadanya sebelum pulang ke kampungnya. Nabi Isa tidak berpuas hati lalu meminta bungkusan yang dibawa oleh Qasar. Apabila Nabi Isa membukanya, kelihatan seekor ular hitam yang diikat. Nabi Isa bertanya kepada ular itu, "wahai ular, aku memerintahkan kamu mematuk orang ini. mengapa kamu tidak melakukannya?"

kemudian ular itu menjawab, "sebelum sempat aku mematuknya, seorang ahli ibadah datang meminta makanan dan Qasar memberikannya. Ahli ibadah itu mendoakannya dan malaikat mengaminkannya. kemudian Allah mengutus malaikat mengikat aku dengan tali daripada besi." sebaik sahaja mendengar penjelasan ular itu, Nabi Isa berkata kepada Qasar, "wahai Qasar, mulai sekarang, bertaubatlah kamu kepada Allah dan berbuat baiklah sesama manusia. Allah sudah mengampuni dosa-dosa kamu." Qasar segera menjawab, "wahai Isa, mulai sekarang, saya berjanji untuk berbuat baik dan melakukan perintah Allah. Saya bertaubat daripada melakukan kelakuan buruk yang saya lakukan."


setiap manusia tidak terlepas daripada melakukan kesilapan dan dosa.
 tetapi, kita diberi peluang untuk memperbetulkan kesilapan dan memohon ampun kepada Tuhan.