Jumaat, 11 Ogos 2017

Maksiat, syaitan, nafsu, manusia, dan ALLAH

Manusia melakukan maksiat kerana adanya nafsu dalam diri. nafsu jika dilihat sejarahnya memang sesuatu yang sangat degil dan sukar untuk dibendung. hanya ketinggian iman sahaja yang dapat menundukkan dan mententeramkan nafsu. syaitan atas dendamnya menjadikan nafsu inilah sebagai titik utama untuk menewaskan iman manusia. nafsu itu pula datang dalam pelbagai bentuk. nafsu amarah, nafsu seksual, nafsu makan dan macam-macam lagi bentuk keinginan hawa nafsu ini. syaitan sudah berjanji akan merosakkan anak cucu adam dari pelbagai pelusuk yang mana disetiap pelusuk itulah adanya hawa nafsu. nafsu kalu tidak dibendung memang membawa kepada melakukan kemaksiatan dan perkara yang melalaikan.

manusia dengan sedar akan tugas untuk beribadah kepada Allah akan sentiasa mencari jalan untuk meningkatkan iman bagi menundukkan hawa nafsu dan juga tipu daya syaitan. bukanlah mudah untuk melawan kehendak hawa nafsu apatah lagi jika hidup sudah lama meninggalkan amalan ibadah kepada Allah. yang pasti, jangan putus asa setiap kali terjerumus ke lembah kemaksiatan dan dosa yang melalaikan. sesungguhnya Allah itu maha penyayang, pengasih dan pengampun.

nafsu itu mendesak dan syaitan itu licik. dua bende yang ade pada manusia iaitu akal fikiran dan hati adalah pusat utama nafsu dan syaitan jadikan sasaran. dalam mendidik diri menambah ibadat, nafsu dan syaitan akan membisik dan memaksa diri menjadi lapar dan hendak makan yang melebihi had. akibatnya perut akan membuncit, badan menggemuk dan jadi pemalas dan sukar untuk melakukan ibadat. dalam mendidik diri membaca ayat ayat suci Allah, syaitan dan nafsu akan cuba menghilangkan focus jadi nak baca laju2 dan cepat2. ataupun jadi mengantuk yang keterlaluan.

nafsu itu hidup jika mata tak dijaga dan pergaulan tak dijaga. akal fikiran pula selalu menjana pelbagai jenis alasan dan cara untuk melunaskan kehendak nafsu dan syaitan pula membantu membisik pelbagai cara. jika sedar, in shaa Allah jiwa jahat akan menangis di dalam. diri akan rasa muram melawan keinginan maksiat dan lagho yang tak sepatutnya diingini oleh manusia yang sayang akan Allah. biar sakit di dunia melawan syaitan dan nafsu ini kerana Allah. jangan gembira di dunia ini dengan bergelumang dalam maksiat, dosa dan perkara yang melalaikan tapi menangis di akhirat. sebaiknya jangan timbul dan terfikir yang maksiat itu nikmat, dan lalai dan dosa itu nikmat. ia perkara yang buruk, busuk dan perlu ditinggalkan jauh2.

pen"divert" utama tujuan manusia sebagai hamba Allah ialah nafsu dan syaitan. ape yang nafsu suka. ape yang syaitan suka. itulah benda utama yang kene perangi. nafsu suka marah. nafsu suka bende yang dilakukan secara berlebihan yang memudaratkan dan tak disuruh oleh Allah. itulah dia punca utama syaitan dapat menewaskan manusia.
iman. iman. iman. itulah benteng utama manusia dalam kehidupan di pentas dunia ini. pentas ujian. beriman kepada Allah. beriman kepada Allah. melakukan apa yang disuruh dan meninggalkan ape yang dilarang.

Allah. ya Allah. Allah sayang kita manusia. Allah sentiasa memerhatikan gerak laku dan segala jenis perbuatan, bisikan hati dan juga ape yang bermain dalam fikiran kita, ape yang terdetik dalam hati kita. dengan manusia kita boleh sorok dan sembunyikan ape yang berlegar dalam fikiran dan ape kata dalam hati kita. tapi dengan Allah, Allah tahu semuanya. seharusnya kita manusia berasa malu jika memikirkan perkara yang buruk kerana Allah tahu dan nampak. dalam bilik duduk sorang2 boleh buat ape shaja jenis ibadah ataupun memilih untuk membuat maksiat ataupun perkara yang melalaikan. tapi ingatlah bahawa hakikatnya Allah ade memerhati, malaikat kiri kanan sudah pasti ready untuk mencatat sambil juga memerhati dan syaitan juga datang untuk menggoda, jadi, antara Allah, malaikat dan syaitan, yang mana satukah yang kita sayang? yang mana satukah yang mencipta kita? yang mana satukah yang wajib kita ikut perintahNya? sudah pasti Allah swt.

jadi kenapa manusia masih melakukan maksiat, mengikut nafsu dan tewas dengan godaan syaitan? nah ambil cermin. renung diri. muhasabah diri. Allah dah bekalkan Rasul dan Al-Quran.... kita pilih ape? kita pilih ape? tanya diri... kita pilih ape? sunah rasulullah kita ikut dak? al-quran, kita tadabbur dan amik ibrah dak? orang alim ulama dan masjid tempat2 ceramah.. kita dekati dan pegi dak? diri kita sendiri yang mendorong setiap haluan hidup kita... jangan duk tanya kenapa takdir aku macam ni lah macam tu lah.. Allah tak sayang aku la... jangan... jangan... tengok dulu diri sebelum menuding jari... tuding dulu kat diri sendiri...

tapi.. dah dekati ulama, masjid, dah baca al-quran.. dan ikut sunah.. jatuh jugak lagi dalam kancah maksiat, lagho dan susah nak lawan nafsu....??? kenapa pulak..... ambil lagi cermin... tengok lagi diri sendiri.. renung muka... renung akal sendiri.. renung jiwa sendiri... ikhlas kita tu consistent ke.... ikhlas tu... kita jaga dak ikhlas kita tu dalam setiap ibadat... ikhlas itu pintu istiqamah... ikhlas itu pintu istiqamah... kebersihan... jaga dak kebersihan... ikhlas, bersih pintu khusyuk dan istiqamah dan pintu kesabaran.... kita ikhlas dak dengan Allah... tanya diri kita ikhlas dak dengan Allah... buat kerana Allah... Allah adalah cinta pertama dan terakhir kita...

bila putus cinta dengan orang kita frust menonggeng bagai nak ghak... xmakan... xminum... sampai ade yang nak bunuh diri... tapi kenapa bila kita buat Allah marah dengan buat maksiat dan tak buat perintahnya kita tak pun rasa frust sbb kita dah buat cinta pertama dan terakhir kita terluka....????/ kita tak pun berusaha nak pujuk dengan kembali bertaubat dan beribadat. kita tak pula ade usaha nak menarik semula perhatian dan kasih sayang ALLAH. kalu dengan makwe/pakwe siap beli coklat... tepon sampai bejuta kali selagi tak jawab phone... yang macam tu yang patut amal kita kepada Allah. dah tau buat dosa pada Allah, mintak ampun semula la... solat banyak2. ngaji banyak2. sedekah banyak2. buat semua yang Allah suka...

baru  nafsu dan syaitan tergamam, kaku dan membukam...