Isnin, 24 November 2014

telah lama aku menunggu..

merenung ke langit biru, berepilog sendirian. sesungguhnya telah lama aku menunggu.. kenapa ia tidak hadir. hari demi hari, aku menunggu, merenung ke langit biru.. subhanallah, ma sya Allah... sungguh indah ciptaanNya.

sungguh aku rindu, telah lama aku menunggu, rindu, aku rindu, teramat rindu...
fikiranku menerawang, mencari-cari apa  salahku sehingga begitu lama aku menunggu,

perasaan itu, telah lama aku menunggu ia hadir, dahulu pernah kurasai, setelah makan bulan, kini..
aku masih di sini, merenung langit biru, berepilog sendirian... telah lama aku menunggu.. detik waktu itu.. entahkan bila akan hadir.. entahkan tidak.. akhirnya aku akur, tunduk merenung bumi.. memegang dada, cuba menggosok tangkai hati yang kering, usang.. sudah lama tidak menitiskan air mata, air mata keinsafan..

sungguh ya Allah, aku rindukan detik itu, telah lama aku menunggu, detik jiwa yang penuh redha dalam mengabdikan diri dan mengakui kesilapan diri dalam memohon ampun daripadaMu..

telah lama aku menunggu.. aku rindu.. sungguh besar palitan dosa sehingga begitu keras hati ini untuk bermunajat kepadaMu...

telah lama aku menunggu.. aku amat rindukan Mu.. saban hari aku tetap menunggu dan merindu detik waktu itu.. aku pasti janjiMu itu benar.. disetiap kesulitan pasti ade kemudahan... dan tiada kemudahan yang paling aku inginkan melainkan detik waktu aku paling hampir denganMu.. 2/3 malam bermunajat, air mata mengalir lesu memperakui setiap salahku dan memohon keampunan dariMu.. sungguh aku rindu.. sangat rindu.. telah lama aku menunggu...