Khamis, 23 Januari 2014

secara kebetulan atau kiriman dari Allah

jam sudah pun menunjukkan jam 4.45pg. terlewat lagi aku hari ini. sudah hampir seminggu rasanya jadual bangun tidurku dh tak teratur lagi. cuma alhamdulillah kebiasannya pukul 5pg juga la baru bangkitnya. terasa rindu saat dapat bangun dan mandi jam 4pg. kesegaran badan sangat berbeza. betulla orang tua-tua pesan, kalu nak sihat mandi pagi. even, ustaz dan ustazah dari pusat rawatan Islam juga menyatakan air di jam 4 pg adalah air penawar. patut lah qiamullail itu sepertiga malam. bermula jam3.30pg. nampak sangat kaifiat ape yang kalu syariat seru. daripada pengalaman aku sendiri pun, kulit akan nampak lebih berseri dan segar jika mandi jam 4pg. makna kata..salah satu cara yang boleh ganti "collagen" yg dimakan skang ni....tahap kecergasan badan juga lebih baik jika mandi jam 4pg... dan berat badan akan maintain pada paras BMI yg normal...ahaha...xyah makan ubat nak kurus...semuanya mudah...bangun jam 4pg dan mandi...since dah bangun awai tu..tahajjud la...



seperti biasa, aku akan bangun dan terus ke bilik air untuk mandi...bukak je pintu.... seekor ibu kucing sedang menyusukan 4 ekor anaknya..betul2 di tengah2 ruangan pintu. eh...kucing...comelnya anak-anak kucing ni... detik hatiku...aku pun mengambil yang berwarna kelabu...cantik..bersih...dan gemuk...aku letak..seekor yang berbelang warna oren garang...marah2 pada aku...sang ibu kucing..hanya memandang pada aku...tak pulak dia membengis aku pegang anaknya...

memandangkan masa dah lewat,..aku terus berlalu ke bilik air...sambil membersihkan diri...aku teringat pada kucing2 tadi..sayang sekali aku tiada rumah sendiri..jika tidak sudah pasti aku akan angkut kucing itu...fikiranku hanya pada kucing...keluar dari mandi..kucing itu masih disitu...aku tak lagi menyentuh sebab dah berwuduk..

kucing itu menyusukan anak2nya didepan pintu bilik aku..dalam banyak2 bilik..bilik aku yang dipilih...teringat pada 3 hari yang lalu..

si ibu kucing itu menunggu di depan pintu..aku melihat perutnya kempis...nafasnya laju...seolah olah lapar yang teramat sgt..tapitiada ape dalam bilikku yg boleh diberi makan pdnya..aku ke sinki..membelek..ade bilis..aku pun bagi ikan bilis..

sejak dari itu kucing itu seakan menanti kepulanganku...ya Allah terimakasih...Kau datangkan peluang kepadaku untuk berbuat pahala kebajikan..ibarat rezeki yang datang bergolek...

cuma 2 hari slps itu...tiap kali pulang dari study...selalunya lunch...sang ibu kucing pasti akan mengikuti aku sehingga ke pintu bilik...di ajak masuk..dia tidak berani..kucing liar..mungkin takut..mesti kucing ni lapar. fikirku.aku masuk bilik..dan makan...niat dihati lepas makan aku nak bagi pada sang ibu tadi..

setelah makan aku bukak pintu...ku sangka sang ibu akan menunggu..rupanya sangkaanku meleset...sang ibu tiada...terasa bersalah dalam diriku...aku sepatutnya tak tamak...bagi je terus pd sang ibu td sblm makan...peluang kiriman dari Allah terlepas begitu sahaja...2 kali perkara yang sama berlaku, kali ke dua, aku hanya masuk bilik untuk meletak barang dan niat dihati..nak bagi terus ayam pada sang ibu...hanya beberapa saat ku tinggalkan sang ibu telah pun tiada..terlepas lagi kiriman dari Allah.

kini aku menanti...ingin dikali ini...nampak je sang ibu..aku terus memberinya makan....buat masa ini...peluang itu masih tiada lagi...sang ibu tidak muncul lagi meminta makanan....ya Allah...maaf...ya Allah semoga ade lagi kiriman itu....amin..

***moral of the story...jgn melengahkan niat yang baik. dan barang pemberian itu hendaklah yang terbaik. peluang mungkin datang sekali...