Khamis, 9 Januari 2014

Hanya kerana Sebuah van jenazah

Hari ini aku bangun jam 4.10pagi. Tidak seperti rutin kebiasaan harian, aku akan bingkas bangun terus mandi dan menelaah sehingga jam 8.00 atau 9.00pagi. kemudian aku akan kembali tidur ataupun kadang-kala tidak tidur kembali. hari ini, aku bangun untuk ke bilik air, buang air kecil dan kembali tidur.

Sungguh pun hati kecil menjerit, kenapa aku tidur kembali? tidak bangun dan terus mandi seperti kebiasaannya. semangat dalam diri seakan pudar hari ini. motivasi aku jatuh teruk. dan akhirnya aku tertidur di dalam keadaan hati yang gundah gulana, sedih sambil berepilog dalam hati dengan Allah. aku bertanya Allah. berilah aku petunjuk kerana kenapa aku tidak bisa bingkas bangun dengan bersemangat hari ini. hati, mood, perasaan aku juga tertekan, mudah terasa, mudah nak marah, dan kotak fikiran ini banyak merencanakan khayalan yang melalaikan.

Sesungguhnya kedatangan haid aku ini yang dalam tempoh yang agak lama ini memberi impak yang besar dalam kehidupanku. ialah kebiasaan tempoh normal 6 hari atau 8 hari.. tapi aku... 10 hari ke atas la jawab tu.. itu pun nak mujur..kebiasaannya memang 15 hari tepat tu la juga.. keadaan ini menjadikan tempohku terlalu panjang tidak bersujud pada Allah, tidak dapat mendendangkan mushaf Allah, dan keadaan ini merasakan diri jauh dari Allah.

Akhirnya jam 8.30pagi aku bingkas juga memaksa diri bersuci. Kebiasaannya memang aku akan terasa berat kepala dan kerongkongan terasa tersekat kalu aku mandi lewat sekita jam 6 pagi ke atas. walaubagaimanapun, Alhamdulillah, Allah masih memberiku nyawa dan rezki untukku bersarapan.

usai bersarapan, dan mengemas bilik, aku plan nk ke pusat sumber di tempat pengajianku dan mengambil buku di kedai fotokopi juga di dalam institusi tempat aku belajar. kedai fotokopi ni lokasinya bersebelahan dengan masjid institusi ku..

dalam perjalanan, menuruni anak tangga untuk ke kedai fotokopi tu, terdapat van jenazah di parkir perkarangan masjid. terdetik dalam hatiku, van itu diparkir disitu dan aku memandang van itu dan berepilog dalam hati, ini semua takdir Allah menserempakkan perjalananku hari ini dengan van jenazah ini, agar aku memperingati akan kematian. aku mula beristighfar. terimbau kembali akan terlalu banyak kesilapan dan dosa yang telah aku lakukan selama tempoh hidupku ini.

Jarangsekali aku menginsafi dan menerima akan kesalahan diriku. aku lebih banyak memprotes dalam jiwa. sungguh aku ini kurang bersyukur dengan nikmat Allah. Aku ini mudah leka, lalai dengan kesenangan hidup ini tanpa ilmu agama yang mantap yang mencemar akhlak ku. aku menjadi bongkak, angkuh, riak, ujub dan perasan baguss.. sungguh aku malu dengan diriku ini. Aku sombong dan tiada inisiatif untuk mendalami ilmu Allah ini dengan ikhlas dan dengan niat yang salah...aku tuntuti ilmu untuk kesenangan dunia semata-mata..ilmu akhirat aku tinggalkan...  

lama aku berfikir hanya dengan terserempak dengan sebuah van jenazah. itulah hidayah Allah, kalu Allah nak bagi. penemuan yang sepintas lalu tapi membongkar pelbagai tips untuk muhasabah diri.

Selesai mengambil buku di kedai fotokopi, aku berlalu ke pusat sumber dengan hajat dihati dan menelaah pelajaran. aku kini tengah menyampung pelajaran ke peringkat tertinggi iaitu Ph.D, peringkat yang rata-rata manusia akan respect dan dihormati pada yang sudah memegang sijil Ph.D ni. mengingatkan akan perkataan "respect" dan "dihormati".. aku jadi takut... dengan pengalaman lamaku...dengan akhlak ku dan ilmu agamaku yang masih rapuh...aku takut nak menyandang gelaran dan menggenggam sijil itu...

aku takut aku lupa diri lagi...aku takut aku terpakai lagi "angkuh", dan "sombong"... sungguh ya Allah, please guide me All the way.... terimbas kembali pengalaman dan penyesalan hidupku ini...

dengan seusia aku 5 tahun lagi aku telah pun belajar ilmu tajwid dan mengaji Al-Quran. pesan nenekku itu aku pahat dalam hati dan berazam untuk aku aplikasi pada keluarga aku sendiri.. pesan nenekku.."hidup kita ni, kalu perjalanan hidup tu nak dipernuhi rahmat dan keberkatan, kene khatam Al-Quran sebelum baligh"... ataupun nenekku bagi tempuh paling lewat sehingga darjah enam iaitu seusia 12 tahun. Alhamdulillah darjah 3 aku dah khatam dan jadi pengajar tajwid kepada kengkawan kelas. aku pernah belajar bertarannum sebulan dengan guru agamaku.. ustaz husin dan ustaz wahid.

walaubagaimanapun ilmu itu mati disitu...tidak aku perturunkan secara khass kepada sesiapapun,.. bahkan kekerapan aku menelaah Al-Quran itu semakin hari..semakin kurang dengan capaian ilmu... erti kata lain..makin belajo tinggi.....makin asyik dengan ilmu dunia...ilmu akhirat merudum....tak sedar yang peluang nak ke jannah pun merudumlah... inilah dia hakikat kehidupan aku... kekesalan yang aku perlu lalui..

kini di usia aku 29 tahun....telah banyak ranjau duri yang aku tempuhi. telah banyak dosa dan kesilapan yang aku lakukan dan telah banyak kasih sayang aku kehilangan...itulah dia aku...sudah jatuh baru tengadah...

Syukur kepada Allah menemukan aku dengan pelbagai ragam, watak manusia selama ini... terimakasih kepada prof najibah, ustaz ismail chong, ustaz din, ustaz suhaimi, ustaz abu bakar, ustazah zainab, ustaz arshad, Dr abu, dr maisarah, dr puteri, prof k, dr sharina, ayahanda ustaz harun din...alhamdulillah.. terimakasih pada kalian semua... Allah telah menemukan aku dengan kalian bagi membuka mataku pada kelemahan, kesilapan dan dosa dalam diri ini.

alhamdulillah walau sungguh berat dugaan yang telah ditempuhi, aku dapat menerima dengan redha dan berlapang dada, terimakasih ya Allah dengan hidayah ini. jiwa ini semakin tenang dan bahagia bila dapat menerima kesalahan diri, kelemahan diri ini yang terlalu banyak. dan dugaan ini sememangnya setimpal dengan keingkaran aku sebagai hamba kepada Allah. semoga aku makin tabah dan optimis menempuhi kehidupan mendatang..please guide me all the way ya Allah.. i really need You (Allah)..

kini alhamdulillah aku kembali menduduki kelas-kelas tajwid..refresh kembali ilmu dahulu, menelaah kembali mushaf Allah.

panjang fikiran aku hari ini..tak sedar dah pun masuk pusat sumber... dari 1st degree hingga sekarang 3rd degree..inilah pusat sumber yang aku kunjung saban hari...tapi hari ini... lama aku berdiri di level 2... menyusuri setiap rak2 yang selama ini aku tak pernah lalui dan cari...beruntungnya orang yang menelaah ilmu-ilmu kebesaran dan keagungan Allah ini..perihal para sahabat dan rasul-rasul.. semua buku-buku ini ku rasakan aku perlu baca. itulah menunjukkan betapa lompangnya dada dan jiwa ini dengan ilmu untuk mendekatkan diri pada Allah. terlalu banyak perkara berlegar difikiranku. terlalu banyak hat ini berepilog...sememangnya...sungguh dalam sesalan di hati..

sambil memandang ke rak-rak buku itu, terasa kadang-kadang tak terkejar untuk mendalami ilmu itu semua.. buku-buku mengenai Bahasa Arab. tidak ade inisiatif untuk ku dalami...kalu ilmu bahasa inggeris sehingga ke tahap boleh bertutur, menulis dan membaca dengan fasih.. tetapi ilmu tentang bahasa arab?.. bahasa syurga, bahasa Qalam Allah, tidakkah aku sedar kemuliaan bahasa arab itu? bahasa Allah, firman Allah dalam Mushaf Allah... selama ini aku celik mata..tapi buta mata hati...jadi tidak pelik jika pelbagai musibah dan kesengsaraan hidup yang aku lalui selama ini...

kekesalan tetap bertamu dihati..akan tetapi aku mampu berdiri utuh dan membina semangat baru hari ini adalah bersandarkan hikmah dan hidayah dari Allah kekasihku dengan memanggil aku dan membuka fikiran dan hatiku untuk nampak dan mengakui dan menerima akan setiap kesalahan dan kelemahan diri aku ini yang aku lakarkan sepanjang kehidupan aku ini... alhamdulillah...tiadalah setenang ini dirasakan selama ini...

perlu aku terima hakikat yang aku sombong dan angkun selama ini..merasakan diri ini baik... butanya hatiku selama ini... nah bila Allah buka mata hati... baru aku sedar siapakah aku..

aku sememangnya tidak sebaik mana...bahkan boleh dikatakan engkar pada Allah, engkar pada suruhan Allah dan engkar pada larangan Allah. terbukanya pintu hati ini...hari-hari dirasakan diri ini dipenuhi dosa. rasanya seakan berjuta solat taubat pun belum dapat untuk memohon ampun atas setiap dosa dan kesalahan yang telah aku lakukan pada Mu ya Allah. keperitan dan pengorbanan yang aku rasakan besar konon-kononnya itu hanyalah sebesar zarah jika nak dibandingkan dengan pengorbanan dan keperitan rasul-rasul, nabi-nabi, para sahabat, dan nikmat pemberian dari Mu ya Allah..

Sungguh ya Allah, panggillah aku untuk sentiasa  menyelami dan menelaah QalamMu,
panggillah aku untuk bersegera sujud kepadaMu bila tiba waktu solat,
panggillah hati ini untuk sentiasa merinduiMu setiap masa,
Panggillah aku untuk bermunajat kepadaMu setiap malam dan waktu,
Basahilah lidahku dengan zikirMu
Bentangkan fikiranku ini agar memikirkan kebesaranMu dan keAgunganMu,
Tangisi hati dan jiwa ini dengan dengan nikmat dan cintaMu,
bukalah mata ini agar menelaah ilmu kebesaranMu
dan penuhilah anggota, jiwa, roh dan jasadku hanya untuk pengabdian kepadaMu...
amin ya rabbal 'alamin..

sesungguhnya secara lahiriah aku berjawa dipandangan mata manusia...belajar hingga ke menara gading...walhal..hakikat yang sebenar..aku muflis di hadapan Allah... kepincangan agama dalam hidup aku atas pilihanku sendiri..tanpa inisiatif mencarinya...menjuruskan aku ke lembah kegagalan sebagai anak yang solehah dan isteri yang solehah...

sungguh kegagalanku menjadi anak solehah dengan menjaga hati kedua ibu bapa telah membangkitkan kemarahanMu ya Allah

sungguh kegagalanku mentaati dan menjadi isteri solehah sehingga robohnya tali ikatan perkahwinan juga telah menggegarkan arasy Mu ya Allah

dua kesalahan dan dosa ini atau bahasa pedihnya "derhaka" telah cukup membuktikan aku seorang yang gagal dan tidak sebaik mana... hakikat yang aku wajib terima..itulah aku...

dua perkara yang mengheret aku kepada  menjadi seorang "derhaka". yakni derhaka pada perintahMu ya Allah. derhaka itu jenis dosa yang besar yang akan dicampak ke neraka..aku sendiri menempah tiket ke neraka...

sesungguhnya perkara dah berlaku tidak boleh aku berpatah balik dan memadam bait-bait hitam dalam hidupku...ape yang dah berlaku sudah terpatri...kini

aku bersyukur..alhamdulillah... terimakasih ya Allah..mengejutkan aku dalam lena yang panjang... terima kasih hidayah akan kesedaran dan nampak dan menerima serta ingin berubah serta menginsafi akan kesilapan-kesilapan yang lalu..

semoga keinsafan ini beserta keikhlasan sepenuh hati..bersabar...hanya dengan nawaitu untuk Allah....membuka kembali pintu kemaafan dari Allah dengan membuka pintu maaf dari kedua ibu bapa ku dan bekas suami ku.sesungguhnya hati manusia itu Allah yang pegang.

sesungguhnya jangan pernah merasakan yang diri itu baik apatah lagi merasakan diri itu lebih baik dari orang lain. kerana setiap makhluk itu ada kelebihan dan kelemahannya.

jauh aku mengingatkan liku hidup ini.. aku perlu menjadikan hari ini lebih baik dari semalam dan semoga hari mendatang bertambah kukuh niat untuk Allah..iman bertambah untuk Allah..semua dengan nama Allah...amin...


-tamat-