Selasa, 10 Disember 2013

Slot: LOOK, WHAT ALLAH WANTS US TO DO: Disebalik sesuatu kejadian



Pada 2 disember 2013, sepanjang perjalanan aku ke kl dr temerloh Pahang,hujan, dan awan memang gelap. Sudah terdetik rasa tak sedap dalam hati. Teringat pada nenekku yang tinggal dengan makcikku di kuantan. Setibanya di kl, aku cuba menelefon nenekku, tapi tak dapat. 

Habit kebiasaanku akan check email dan berita online. Tiada ape yang ku lihat, Cuma ade kawasan tertentu sudah pun banjir. Jauh dalam sudut hati, rasa tak sedap pada nenek aku. Walau kawasan mak sedaraku itu x banjir kebiasaannya. Sememangnya terasa nak pegi kuantan ambil nenekku. Tetapi memandangkan aku tiada rumah..ke mana harusku bawa…tinggal bersamaku dihostelkah?

3 disember 2013, berderau darahku melihat situasi di Bandar kuantan…,macam2 berita.. Bandar kuantan lumpuh…50% dinaiki air.. bekalan elektrik terputus…bekalan air terputus..36k telah pun dipindahkan ke pusat pemindahan banjir.. hatiku mula berkelabut… nenek aku…itu aje yg berlegar dalam fikiran aku… aku dial nenekku, aku dial makcikku pakcikku..semua xdapat… kalu dapat pun tidak berjawab panggilanku.. makin resah aku dibuatnye… 

Wasssup sana sini..jalan tutup… buntu?.. ke mana harusku cari jalan utk mndptkan nenekku…internet..check…sah,,area taman makcikku pun sudah dinaiki air.. 3 hb, 4hb, 5hb…akhirnya makcikku jawab… “kak  kene pindah ke pusat pemindahan di centre…tooooottt….. putus…”… call lagi dh xdpt.. 5hb.. kenderaan berat dan 4 wheel dah boleh lalu…aku hanya ade memiliki kereta.. dalam fikiran hanya fikirkan cara untuk pegi mengambil nenekku…

Akhirnya..baru aku sedar..selama ini aku duduk dalam khayalan hidupku sebagai sudent dan manusia yg suka buat hal sendiri..tak kisah bencana yang org hadapi…hanya sekadar mengucap simpati dalam jiwa dan mulut tp xpernah ade usaha utk membantu mangsa di tempat kejadian..bila dah terkena pada keluarga sendiri…baru terbuka mata akan kedaifan diri ini…akhirnya aku menghubungi NGO dan meminta menjadi sukarelawan…hajat ingin ke tempat nenek…walaubagaimanapun..dalam jiwa memujuk supaya mata dan fikiran ini memandang sesuatu yg menambah keinsafan diri..

Pada 6-8disember..alhamdulillah aku dpat menyertai NGO ke kuantan.. distribute makanan dan membantu mencuci rumah mangsa banjir.. 

Setibanya di tol gambang dan kawasan sekitar taman tas, paya besar, sungai isap, bukit rangin, dan sekitarnya, sayu rasa hati.. pokok tumbang, kereta bergelimpangan, dan keadaan rumah yang seperti lepas berlaku “tsunami”.. aku beristighfar.. inilah kekuasaaan Allah..Dia boleh memberi dan mengambil hanya dengan sekelip mata.. aku bersyukur Alllah membuka pintu hati untuk menyertai sukarelawan ini..banyak keinsafan dalam diri…

Rumah selesa, harta bende banyak, dicari dengan usia bertahun-tahun.. ranap sekelip mata dengan jilatan air bah yang diizinkan Allah.. kini ade yang merasa “sekelip” kesusahan orang yang miskin.. tanpa bekalan elektrik, tanpa bekalan air, terputus bekalan makanan, handphone yang tidak boleh digunakan, sehelai sepinggang…tidur di atas lantai… digigit nyamuk..tanpa aircond…kesejukan dengan baju yg basah..baju tanpa gantian… dan kini ade yang merasa bagaimana orang yang biasa mengalami banjir pda yang tak dijangka akan di ampuhi banjir….Allahuakbar.. 

Terpana aku melihat semua kerosakan…tiaada ape yang tinggal..almari..katil.tilam..carpet..kereta..barangan elektrik…semua rosak… harta yang dikumpul bertahun lamanya…memakan keringat… memandang kepada wajah2 mangsa banjir..terutama warga emas…terasa sayu dan sedih… sungguh simpati hati ini.. 

Tersangat bersyukurnya aku dengan nikmatMu ini ya Allah..semoga aku tidak buta dengan duniawi ini sehingga begitu banyak masa untukMu ya Allah tercuri dalam diam tanpa sedar… ini semua pinjaman dariMu.. semoga semua ummat mengambil iktibar disebalik sesuatu kejadian…disitu terhimpunnya peluang untuk membuat pahala dengan membantu saudara sesame islam, disitu terdapat iktibar yang perlu diselami dan diambil sebagai pengajaran dan keinsafan diri…

..wallahualam…