Ahad, 10 Mac 2013

200 Sifat tercela; Bab 4 sifat tercela 9-18

sambungan lagi bab sifat tercela ni. bab 4 ni mencerikan sifat tercela yang ke 9 hingga ke 17.

Bab 4 - Sifat tercela yang ke 9 hingga 18

9. tidak meminta maaf atas kesalahannya (walau dia yang bersalah) pada teman seagamanya.

seperti surah Assyuara ayat 40. "kejahatan (harus) dibalas dengan kejahatan pula yang setimpa, TETAPI, barang siapa yang SUKA MENGAMPUNI (memberi MAAF) dan DAMAI, maka ganjarannya atas Allah. Allah tidak suka pada orang yang ZALIM."

10. tidak mau menjawab salam kawannya seagamanya, hanya memberi respon acuh tak acuh atau memandang enteng salam itu.

11. tidak mau menjawab tegur sapa seseorang, atau kalaupun jawabnya seperti "jawab tak jawab" kerana menganggap sapaan itu tiada fungsi.

12. tidak mau menerima uluran tangan (berjabatan salam).

13. tidak mau mengakui kesalahannya (hendak menegakkan benang yang basah saja) atau tidak mau memaafkan kesalahan orang lain yang meminta maaf kepadanya.

(hidupla Mardhiya-disukai, dicintai masyarakat dan diredhai di sisi Allah s.w.t,)

14. suka disanjung-sanjung dan suka dimulia-muliakan, suka diagung-agungkan.suka dibesar-besarkan. Kata Nabi SAW: "Taburilah pasir di mulut orang yang (kerjanya) suka memuji muji itu. (riwayat Ibnu Hibban)

15. suka mencari kemasyhuran, suka populariti.

16. menganggap dirinya lebih dari orang lain, yakni, menganggap dirinya lebih pengetahuannya, lebih ke'alimannya dari orang lain.

17. menganggap, mengira dan melihat serta merasa dirinya lebih  mulia dari org lain.

18. menganggap, merasa diri lebih baik, lebih bagus, lebih qary, lebih cantik dari keadaan org lain.

-menganggap diri lebih dari orang lain ni adalah UJUB. Ujub akan mendorong seseorang kepada banyak lagi sifat buruk seperti SOMBONG, TAKABBUR, GILA HORMAT, TIDAK TAHAN DIKRITIK MEREMEHKAN ORG LAIN.

-"tiga perkara yang dapat merosakkan, iaitu: BAKHIL yang dituruti, HAWA NAFSU yang selalu diperturuti dan MENGAGUMI diri sendiri" (riwayat Bukhari)

-pelbagai soal lagi berkaitan UJUB:-
   
  • kagum/bangga terhadap kecantikan rupa, kemerduan suara.
  •  menganggap lebih dari semua kerana ilmu, kecerdasan otak
  • bangga kerana keturunan, keturunan bangsawan, ulama, sultan, hartawan.
  • bangga dengan keluarga yang besar iaitu banyak sanak famili, banyak kawan, banyak ipar duai, banyak pengikut.