Isnin, 1 November 2010

kerinduan, kenangan (smbgn)

Asal usul keturunanku berasal dari keluarga yang miskin yang mana datuk dan nenekku bekerja sendiri, sperti, menoreh getah, menjahit, mengambil upah membasuh baju org kebanyakan, dan bertukang kayu. Makan ibarat kais pagi makan pagi, kais petang makan petang. Bahkan sayur lebih byk daripada nasi, kerana sayur xperlu dibeli, hasil tanaman sendiri, dan lauk juga seperti ayam, hasil ternakan sendiri. Begitula sehingga ke generasi ibu dan bapaku. Tetapi generasi ibu dan bapaku telah menaikkan martabat keluarga menjadi keluarga yang sederhana bukan lagi miskin. Ini semua hasil dari menuntut ilmu dari Allah.

Moral: kemiskinan dan dugaan itu pasti akan berakhir dengan kebahagiaan. Itu janji Allah. Positifla dengan Allah. Berusahala. Betulkan niat. Carila jalan yang Allah benarkan.. menuntutla ilmu sehingga ke negeri china.. semua ini disulami dengan kesabaran.

Aku generasi ke 3 dari keluarga ini yang berpangkat cucu kepada nenek dan datuk yang aku maksudkan tadi. Jadi aku hanya mendengar sahaja kesusahan zaman nenek moyangku dan juga zaman ibu bapaku. Aku dilahirkan dalam keluarga yang pada asalnya susah dan keadaan sekarang…..yang ingin ku kongsi di sini supaya ia menjadi iktibar pada semua.

Ayahku seorang lulusan MCE, berkhidmat sebagai cikgu dan telahpun bersara. Ibuku lulusan vokasional puteri paras spm dan kini menguruskan perniagaan sendiri. Aku punyai 10 orang adik beradik. Aku di tangga yang ke-5 boleh dikatakan titik tengah keluarga. Perjalanan hidup aku, Allah takdirkan pembesaran aku dari mula mengenal dunia hingga usia 12 tahun dibesarkan oleh nenek dan datukku (sebelah ibu), ini kerana kesihatan ibuku tak mengizinkan aku dibesarkan bersama keluarga ku. Ini menjadikan aku lebih rapat dengan mak dan bapak sedara berbanding adik beradikku. Bahkan aku panggil mak dan pak sedaraku dengan gelaran “kakak” dan “abang”. Dan nenekku juga kupanggil “emak”. Tahun demi tahun ibu bapaku ingin mengambilku pulang ke pangkuan keluarga tapi takdir Allah sebaliknya. Aku sentiasa ditimpa sakit jika pulang ke pangkuan keluarga. Jadi aku menjadi peneman setia nenekku yang tinggal keseorangan di kampong.

Pada awalnye, aku secara jujur merasakan ketidak adilan aku dipisahkan dengan mak, ayah dan adik beradikku membuatkan aku kekok dengan diaorang. Aku membentak dalam hati. Walau pun mak ayah aku xpernah miss pulang ke kampong. Setiap bulan pasti ade pulang menjengok aku. Bahkan aku mewah jika dibandingkan dengan adik beradikku yang lain. Semua yg ku pinta pasti dapat dr ibu bapaku.. terutama buku2 pelajran…

Alhamdulillah, setelah melangkah masuk ke pusat institusi baru aku sedar hikmah menetap dikampung, masih segar dalam ingatan aku. Ketika aku masih kecil, berkubang dengan lumpur banjir, nyamuk perkara biasa dikampung, dapt membantu nenekku yang pada masa itu kerje mengutip kopi, proses dan jadikan serbuk yang sedap diminum. Membesar dikampung yang dahulu jalan tidak berturap, tanah lembik, berjalan kaki ke sekolah, mandi air perigi dan menggunakan gumba (pam) dan pam air. Almaklumlah, kawasan pedalaman, tapi aku bangga. Pengalaman aku membesar dikampung halamanla yang membina jatidiriku, semangat kentalku dan menjana kreativitiku sehingga ke hari ini.

Masih aku ingat, Umurku 8 tahun, mak kurniakan aku hadiah yang paling istimewa, sebuah basikal. Aku ni lembab dan penakut. Basikal ade tapi xpandai nak tunggang. Jadinya mak aku beli basikal yang ade roda. Basikal sederhana besar dengan roda, rasa lawak… dah ade roda pun aku masih tertonggeng beberapa kali.. banyak kali aku jatuh .. aku serik… xnak tunggang dah basikal.. tapi nenekku pujuk… hingga aku akhirnya berjaya jadi penunggang amatur. Sejak pandai menunggang basikal, aku mula menolong nenekku mengangkut guni kopi hasil kutipan nenek aku. Hmm… berat jugak tapi bila guna basikal tidakla terasa sgt..pernah jugak keciciran beberapa kali.. puas jugak nak letakkan semula kat pangkin basikal .. nak pulak guni tercicir di kawasan perkuburan.. mencibang jugak aku lari… terhuyung hayang…

Moral: barangkali yang kau tidak sukai itula yang terbaik untukmu.. sesungguhnye Allah lebih mengetahui… jangan cepat pesimis.. be optimis.. jgn mudah menuding jari.. jgn galakkan perkataan “kenapa”..itu punca syaitan mencucuk jarum… semua ini disulami dengan kesabaran.

Banyak perkara aku lalui dikampung, sperti sifat sabar, berjimat cermat, menabung, adab, ilmu agama (mengaji, solat) yang nenek terapkan dalam diri aku. Nenek ajar aku kupas kelapa manual guna parang, kukur kelapa guna pengukur tradisional, hidupkan dapur arang, tebas rumput (merumput), tanam pokok, pelihara ayam dan itik, cakar sampah, menimba air perigi, basuh pakaian sendiri guna tangan, menjahit pakaian koyak, iron baju… kebersihan diri, adab tidur.. arghh. . aku rindu masa itu…

nenek sgt garang.. aku pulak degil.. suka melawan dan bermalasan … aku selalu dirotan kerana degil. .. masih aku ingat.. sudah berkali2 nenek pesan.. jgn mandi ke sungai.. jgn berbasikal di jalan besar (jalan utama/highway).. aku selalu pergi ke tempat2 itu diam2.. tapi nenek dah dulu makan asam garam.. nenek pasti tau aku pergi ke mana.. ape lagi. Berbiratla kaki…

kesalahan aku yang paling di ingati masa bersama nenek aku… ialah.. aku telah bergaduh dgn kawan ku.. kerana terlalu marah aku telah melempar kayu dan terkene ke kepala adik kawanku lalu berdarah.. ari tu kebetulan nenek aku pergi berziarah ke rumah mak kawan aku ni.. pada hari itu.. nenek saja mencari saat aku menangis.. tghari itu aku menangis, berebut buaian dgn mak sedara bongsuku… nenek aku terus sebat aku dengan rotan… satu badan berbirat.. kerana mendengar tangisan aku.. dan tak sanggup menengok aku ditibai, mak sedara aku menangis.. kawanku semua datang melihat aku.. masih segar dalam ingatan aku, kata2 nenekku… “kenapa pukul anak orang, jgn melawan walau ape yang orang lakukan pada kita. Sabar. Setitik darah lawannya setititk darah juga atau secupak beras…” aku paham nenek marahkan aku pasal pergaduhan aku pagi tadi.. nenek Nampak kecewa dengan ape yang aku dah lakukan.. aku pun hingga kini rasa ralat.. kerana.. telah menitiskan darah orang.. Tapi pada masa itu, aku masih kanak2, pulih jek kesakitan.. tiada lagi rasa marah.. lupa.. sperti tiada ape yang berlaku… alangkah sucinya hati kanak2… tidak sperti sekarng yang hitam dicalari dosa.

Nenek ajar aku mengenal huruf.. alif , ba, ta.. aku ni susah nak dpt ngaji.. 3 org guru baru kenal huruf… nenek mengajrku akhirnya naik angin… kak esah ajar aku akhirnya naik angin.. dan lastly.. kak mar.. seorang yang berperawakan lembut yang sentiasa memberi aku dorongan.. dari aku kecil… terima kasih.. kelmbutan dan ilmu yang kak mar curahkan Allah saja yang dapat balas.. akhirnya aku lancar mengaji…kak mar ajar aku solat.. ajar aku adab dgn org tua.. dan aku xlupa. Kak mar belikan aku kek arijadi aku yang pertama dalam hidup aku masa aku darjah 6.. aku xlupa.. masih segar dlm ingatan aku.. jasamu dikenang..

Duk kat kg ni best.. walau kul 9 malam dah sunyi.. sbb byk kawasan hutan.. masih wujud harimau lagi kat kawasan ni.. ular sawa… bunyi cengkerik dan serangga jek yg banyak.. siaran television pun channel tv3, rtm1, rtm2, and metrovision masa tu.. tu pun guna arial .. masa tu xdek kereta. Nak pegi Bandar amik masa 30minit, naik bas.. bas pun lama.. kul 8, 9, 10, 2, 4, dan 6 last.. tu pun xpunctual.. hm… tp aku tetap suka kampong.. angin sejuk… hasil tanaman.. dl2 aku la tukang panjat pokok manggis.. nenek tggu kat bawah.. akulah yg bila org nk balik kg.. duk dlm reban ayam, tangkap ayam and anto pi sembelih… nenek ajar cara potong ayam, siang ikan.. siang daging.. hmmm… best…

Tambahan kg aku ni, memang kawasan banjir.. so tiap2 tahun mandi banjir.. main perahu.. pelampung.. tapi aku takut sgt ngan lintah… aku ske tangguk ikan..


(to be continued)