Khamis, 28 Januari 2010

Diari Aku 1

Ingat la bahawa,

"Bila kau letih & hilang semangt,Allah tahu betapa kau tlh mencuba sedaya upaya.Bl tangisnmu brpnjgn & hatimu kedukaan,Allah tlh mengira titisan air matamu.Bl kau rs ketinggalan & masa meninggalknmu,Allah sentiasa disisimu.Bl kau tlh mncuba segalanya tp tdk tahu tujuannya,Allah ada jln penyelesaiannya.Bl tdk ada yg bererti buatmu, keliru & kecewa,Allah adlh jwpnnya.Smga dirimu tabah dlm menghadapi ujian Allah.."

tanamla dlm diri,

"ingin hati ini hanya mengasihi dan menyayangi Allah... cinta yang hakiki..."


bila tension terus berdoa,

"Ya Allah ku pohon petunjuk dan ketentuan yang terbaik untukku dan bantulah aku menjadi hambaMu yang tabah, sabar, ikhlas dan redha dlm menerima takdir kurniaanMu untukku..."

muhasabahla diri seperti,

"ntah kenapa.. terasa terlalu kecil aku.. terlalu daif aku sbg umat Allah... aku menangis krn duniawi..tapi x pula aku menangis krn aku tak mampu mempertahankan diri dari melakukan dosa.. rasa bersalah ku lebih jika terlambat temujanji dgn kawan tp.. aku kurang rasa bersalah kalu solat di akhir waktu...ya Allah.. kerdil..."

"hati dicalari rasa bersalah padaNye.. selalu menyimpan niat ingin berubah..membetulkan keadaan...menyusur perlahan2 ke jalan keredhaan Allah, dengan hati yang tanpa keluh kesah tanpa syak...tanpa bentakan amarah...sekaligus melenyapkan pertikaian dan andaian yg sering berlegar dlm pikiran.. berani aku keranaMu..utuh be...rdiri aku keranaMU..keranaMu Ya Allah... Aku memohon keampunan kepada Allah Tuhan yang Maha Esa.."

"terdetik rasa bersalah dalam diri, makin diselami semakin rasa bersalah, terlalu byk kesilapan dilakukan..masihkah aku diberi peluang?..mengeluh kesal xguna lagi kerana sudah tercipta kesilapan...Ya Allah sungguh aku kesal atas segala kelalaian ku pada Mu.. Aku memohon keampunan kepada Allah Tuhan yang Maha Esa...."
peliharalah percakapan sbb,
"Sesiapa yang beriman kepada Allah dan hari kemudian, maka hendaklah ia berkata perkara yang baik atau DIAM."

belajarla bersyukur contohnyer,

"behnye pagi ni.. cerah tapi sejuk...angin yang kuat bertiup.. menghirup udara segar... menghayati ayunan daun pokok2 hijau ciptaan Allah.. Alhamdulillah aku masih bernafas..masih diberi peluang memperbaiki dosa n kesilapan hari2 semlm.. semoga hari ini aku ciptakan pahala walau sekecil zarah...amin.. aku memohon keampunan kepada Allah Tuhan Yang Maha Esa.. ameen..."
"behnyer.. pagi2 duduk di pesisiran pantai.. angin pantai... aman damai.. alhamdulillah.. alam ciptaan Allah..."
"Pujukla hati bersyukur dgn apa yg ada, pujukla hati menerima sesuatu kejadian akan ade hikmah disebaliknye, kerna Allah lebih mengetahui ape yang terbaik untuk aku. cuma aku selalu kalah dengan perasaan sendiri, hati membentak pada tempat yang salah dan yang semestinya aku belum cukup tabah...aku memohon keampunan kepada Allah Tuhan Maha Esa..."
"Tiada yang berharga selain ketenangan, tiada yang berharga selain ketabahan hati, tiada yang berharga selain satu senyuman ikhlas, tiada yang berharga selain mendapat keredhaan Allah.. tiada yang berharga.. tidak terasa HARGA jika tiada terasa kehilangan kenikmatan... never forget and never stop to say Alhamdulillah..."

kerana sesungguhnyer,

"sabar itu indah..."


sesungguhnya ape yg kita minta kita sendiri pun kurang pasti kebaikannya pada kita so,

"Ya Allah ssungguhnya hambaMu ini bntu utk mminta ape yg trbaik utk drnya,Ya Allah Kau berila dia ptnjk dlm mminta ape yg trbaik utk drnya,Ya Allah ssungguhnya Engkau Maha Mengetahui apa yg trbaik utk drku & Ya Allah bntulh drku mmbina ktabahn hati dlm ape jua yg trjd..bntulh aku mnjd redha, sabar & ikhlas dlm menerima ...ketentuanMu.. aku mmhn keampunn kpdMu ya Allah Tuhan yg Maha Esa amin ya rabbal 'alamin"

walau apapun... sentiasala tersenyum.. senyum tu kan ker sedekah,

"Senyum seindah suria...yang membawa cahaya...senyumlah dari hati...duniamu berseri...senyum umpama impian dalam kehidupan...kau tersenyum...ku tersenyum...kemesraan menguntum...senyum.... kepada semua...senyumanmu amatlah bermakna...senyum membahagiakan..dengan senyuman...terjalinlah...ikatan..."