Sabtu, 12 September 2009

kasih di hujung rindu part 6

Bab 25 - Khairul

Kehidupan rumahtanggaku berjalan lancar. Dan sedar tak sedar sudah hampir enam bulan kami bergelar suami isteri. Aku tidak nafikan, Farah memang seorang isteri yang baik. Anak-anakku begitu menyayanginya. Farhan dan Azim ditatang bagai minyak yang penuh. Kehidupan kami sentiasa dibungai keceriaan dan kebahagiaan.

Cuma sampai kini emak masih tidak dapat menerima hakikat bahawa Farah memang seorang menantu yang baik. Kebenciannya terhadap Farah semakin memuncak apabila anak-anakku ternyata melebihkan Farah darinya. Malah, nama mamanya itu sentiasa bermain di bibir mereka. Aku kadang kala serba salah dibuatnya.

Hm... tanpa kusedari jam sudah hampir ke pukul tiga pagi. Mata ini pula, begitu liat untuk lena.
Berkali-kali kucuba untuk memejamkan mata, namun hasilnya tetap sama. Baik aku turun untuk mengambil minuman.

Tap! Suis lampu dapur berbunyi apabila dipetik. Aku mengambil sebiji gelas lalu menuangkan air mineral ke dalamnya. Kuteguk seketika air tersebut, sejuk menuruni tekakku. Tiba-tiba telingaku menangkap derap tapak kaki seseorang sedang menuruni tangga. Aku mendiamkan diri.

"Eh abang!" Rupanya Farah. Rambutnya sedikit kusut. jika itu dia hanya memakai baju tidur yang amat jarang hingga menampakkan lekuk tubuhnya. Terpaku aku sebentar. Dadaku berdebar-debar menatap keindahan ciptaan Tuhan buat isteriku itu.

Farah nampaknya seperti tidak selesa apabila aku merenungnya. Dia memeluk tubuhnya seolah-olah untuk menahan tubuhnya daripada tatapan mataku.

Entah kuasa apa yang diberikan kepadaku, aku mendekati Farah perlahan-lahan. Aku paut bahunya lalu aku mengucup dahinya. Kemudian pipinya pula menjadi sasaran bibirku. Dia hanya mendiamkan diri. Saat bibirku mahu menjamah bibirnya, tiba-tiba sahaja aku bagaikan baru tersentak dari mimpi. Aku menjauhkan diriku darinya. Terpinga-pinga dia memandang wajahku seperti meminta penjelasan.

"Why?" Soalnya perlahan seperti berbisik. Aku berundur ke belakang beberapa langkah.

"Abang minta maaf. Abang tak sepatutnya buat begitu tadi." Aku mengelus rambut ke belakang. Aku mula kegelisahan apabila manatap matanya yang penuh kehampaan.

"Hina sangatkah saya hingga abang tak ingin menyentuh saya?" Pantas aku menoleh ke arahnya. Tidakku duga sebegitu sekali dia membuat tanggapan terhadap dirinya.

"Bukan begitu... abang cuma minta maaf sebab hampir tidak dapat mengawal diri abang tadi."

"Abang tak perlu minta maaf. Abang berhak ke atas tubuh saya sebab abang suami saya. Andai kata ianya terlanjur, bukan dosa yang kita dapat. Saya halal bagi abang." Ada titisan air mata yang mengalir di pipinya.
Terkedu aku mendengar kalimah yang dituturkan oleh Farah. Baru aku tersedar, bahawa kehidupan kami
bukanlah seperti suami dan isteri yang lain. Aku sendiri telah membina sempadan di antara kami, dan tadi aku hampir merobohkannya. Tetapi aku sendiri tersedar dan menjauhkan diri darinya. Aku fahami perasaannya tadi.

"Farah, abang bukannya kejam hingga menyeksa batin Farah sebegini. Cuma abang masih tidak dapat lari dari bayangan Linda."

"Saya tidak pernah meminta abang melupakan Linda. Saya tahu betapa pentingnya dirinya di sisi abang. Saya cuma meminta sedikit kasih sayang dari seorang suami. Saya manusia bang. Sampai bila saya dapat menahan kesabaran apabila ianya sering diuji. Kesabaran ini hampir tipis bang. Andainya saya diberi pilihan dulu, saya rela menjadi pengasuh buat Farhan dan Azim dari menjadi isteri abang."

"Apa maksud Farah?"

"Entahlah bang. Abang sajalah fikirkan maksud kata-kata saya itu. Andai kata abang sudah tidak
perlukan saya di sini, berterus-teranglah. Jangan siksa saya begini lagi." Farah terus berlalu meninggalkan aku seorang di ruang dapur.

Apa maksud kata-katanya itu? Dia seolah-olah memberi bayangan untuk berpisah. Manakan sanggup aku mahu berpisah dengannya. Bagaimana dengan anak-anakku apabila dia pergi nanti? Dan bagaimana pula dengan diriku?

Aku tahu, imanku semakin menipis. Ingin sekali aku membelai dirinya tetapi aku tak berdaya. Seringkali
aku teringatkan akan permintaanku sewaktu aku membawanya masuk ke rumah ini enam bulan yang lalu. Kadang kala ingin sahaja aku berterus terang dengannya dan menyatakan aku ingin membatalkan sahaja perjanjian yang pernah kukatakan padanya dulu. Namun ego ini membantutkan niatku.

Farah, maafkan abang. Abang akui abang juga menyayangimu...

Bab 26 - Khairul

"Abang..." Farah menyapaku ketika aku sedang berehat sambil membaca suratkhabar di ruang tamu. Aku mengangkat muka untuk memandang wajahnya. Tika itu dia duduk berhadapan denganku. Farhan dan Azim dibiarkan menonton cerita kartun di televisyen.

"Ada apa Farah?" Balasku lalu melipat suratkhabar. Kini aku menumpukan perhatianku kepadanya.


"Em... Farah ingat nak ajak abang balik ke rumah emak Farah sekejap. Emak tak berapa sihatlah bang. Niat hati nak pergi menjengah, boleh?" Wajahnya berkerut-kerut seolah-olah untuk memancing simpatiku. Dia kelihatan gelisah. Sejak peristiwa malam itu, kami sudah jarang bercakap. Bukannya kami bergaduh. Cuma aku sendiri yang seperti menjauhkan diri darinya.

Sudah berkali-kali aku mengguris hatinya, tetapi dia tetap taat menjalankan tugasnya sebagai seorang
isteri. Kerja-kerja rumah tidak pernah diabaikan. Aku pula yang semakin tertekan dengan sikapnya begitu. Dia seolah-olah sengaja membuatkan aku rasa bersalah pada diri sendiri. Bersalah kerana mensia-siakan dia dan bersalah kerana menyeksa dia di dalam perkahwinan ini.

Pernah juga aku terfikir untuk melepaskannya, tapi pabila mengenangkan apa akan terjadi pada nasib
anak-anakku, aku batalkan sahaja niatku. Teruk sangatkah aku kerana mementingkan diri begini?


"Macam mana bang, boleh?" Farah kembali bersuara apabila melihat aku hanya mendiamkan diri.

"Hm... boleh. Farah pergilah bersiap-siap. Sekejap lagi kita balik." Apabila mendengar persetujuanku, dia
terus bingkas melangkah pantas menaiki tangga. Aku pula mahu kembali membaca suratkhabar. Tetapi belumpun sempat aku mencapai suratkhabar di atas meja, telefon berdering. Aku mengangkat ganggang telefon yang berada di sebelah kiriku.

"Hello, Assalamualaikum." Aku menyapa sambil membetulkan kedudukanku agar lebih selesa.

"Waalaikummussalam. Hah, Khairul! Ayah nie." Suara ayah kedengaran cemas.

"Ada apa ayah? Cemas saja." Jantungku mula berdebar kencang.

"Mak kamu." Suara ayah terhenti seketika. Kedengarannya seperti tercungap-cungap.

"Mak? Kenapa dengan mak?" Dadaku berdebar lebih kencang lagi. Sesuatu telah berlaku pada emak?

"Mak kamu masuk hospital. Cepat balik kampung." Terkedu aku dibuatnya. Sebelum ini, emak tidak pernah mengalami masalah kesihatan yang serius hinggakan perlu mendapat rawatan lanjut di hospital.

"Hah, apa kamu tunggu lagi. Cepat balik!" Suara ayah meninggi membuatkan aku tersentak.

"Ba... baik ayah. Kami balik sekarang. " Ucapku lalu meletakkan ganggang ke tempatnya semula. Kemudian aku bergegas ke atas untuk memberitahu Farah.

Kuketuk pintu biliknya sambil memanggil namanya. Tidak beberapa saat, dia muncul di sebalik daun pintu. Aku menjenguk ke dalam biliknya. Di atas katilnya sudah terletak sebuah beg pakaian yang sudah siap di kemas.

"Cepat kemas apa yang patut. Kita balik kampung sekarang juga." Kataku kemudiannya hendak berpusing.


"Kenapa bang? Emak masuk hospital." Aku menjawab.

"Emak masuk hospital?" Matanya terbeliak mendengar kata-kataku.

"Mana abang tahu?"

"Ayah telefon tadi." Jawabku.

"Ayah? Tapi, semalam mak kata cuma..." Belum sempat dia menghabiskan kata-katanya, aku cepat-cepat memintas.

"Ini emak abang. Emak abang masuk hospital. Kita tak boleh kampung Farah sekarang. Kita balik kampng abang." Tegas sekali kata-kataku. Dia nampak cemas.

"Emak sakit apa bang?"

"Abang tak tahu. Cepat sikit mengemas tu." Aku terus berpaling menuju ke bilikku untuk mengemas pakaianku. Belum sempat aku membuka almari, pintu bilikku sudah dibuka. Tersembul wajah Farah di ambang pintu bilikku.

"Tak mengapa bang, biar Farah kemaskan pakaian abang. Abang pergilah tukar pakaian Farhan dan Azim." Aku hanya menganggukkan kepalaku. Lantas aku bergegas ke ruang tamu untuk mengambil Farhan dan Azim lalu ku bawa ke atas semula dan masuk ke dalam bilik mereka.

Apabila aku sudah siap menukar pakaian Farhan dan Azim, Farah sudah siap mengemas beg pakaianku.
Melihatkan dia sudah bersedia, kami sekeluarga segera bertolak.


Di dalam kereta, keadaan sunyi sahaja. Kepalaku berserabut. Bagaimana keadaan emak sekarang ini? Apa penyakitnya sehingga perlu di bawa ke hospital? Seriuskah penyakitnya itu? Perlukan pembedahan?
Argghhh… berlegar-legar persoalan di mindaku.

"Abang, perlahan sedikit!" Kedengaran suara Farah menegurku. Aku tahu, aku memandu laju lebih daripada biasa.

Aku hanya menganggukkan kepala lalu memperlahankan sedikit kelajuan keretaku.

"Farah, abang minta maaf sebab tak dapat pulang ke kampung jumpa emak Farah. Tapi, abang janji selepas memastikan keadaan emak, kita balik ke kampung Farah ya!"

"Tak apalah bang. Emak Farah cuma pening-pening saja. Mungkin darah tingginya datang kembali. Emak abang lebih penting sekarang sebab sudah di masukkan ke dalam wad. Agak-agaknya, apa penyakit emak tu bang?" Aku menghela nafas kelegaan apabila Farah tidak kisah kerana terpaksa membatalkan hasratnya untuk pulang menziarahi emaknya. Dia memang seorang wanita yang baik.


"Entahlah, abang pun tak tahu. Emak jarang mengadu sakit. Cuma kadang-kala dia mengadu pinggangnya sakit. Tapi, tak pernah mahu ke hospital untuk membuat pemeriksaan. Emak hanya meminta ayah membelikan ubat di farmasi. Selepas makan ubat, sakit di pinggangnya akan baik semula." Aku menjelaskan kepadanya. Dia hanya mengangguk-anggukkan kepalanya tanda memahami peneranganku. Sekali-sekala dia menjenguk ke belakang untuk melihat Farhan dan Azim. Tapi, nampaknya anak-anakku itu sudah terlena.

Keretaku laju meluncur di atas jalanraya. Suasana kemudiannya kembali sepi. Farah sendiri sudah terlena di sebelahku. Aku terus memandu dengan tenang menuju ke utara.


ps: Untuk semua yang tertinggal bab2 sebelumnya - nanti bila citer ni abis saya fwdkan dalam bentuk word...complete punyer...ok..?

Bab 27 – Farah

"Apa? Sakit buah pinggang? Seriuskah sakitnya bang?" Aku hampir tidak mempercayainya tika Khairul
memberitahu penyakit sebenar yang dihidapi emak. Khairul ketika itu amat murung. Wajahnya kelihatan begitu keruh sekali.

Aku mendekatinya yang sedang duduk di kerusi di luar wad yang menempatkan emaknya. Dia menekup wajahnya, lama. Hatiku runsing apabila melihatnya sebegitu. Aku melabuhkan punggungku di sebelahnya. Jari-jemariku mencapai lengannya. Kuramas lembut lengannya.

"Bersabarlah bang. Doktor beritahu apa lagi?" Soalku lembut, tidak mahu terlalu mengganggu emosinya yang begitu tertekan. Sepatutnya aku tidak harus menyesakkannya dengan pertanyaanku, tetapi keinginanku untuk mengetahui keadaan emak, kuketepikannya.

"Emak memerlukan pembedahan secepat yang mungkin. Buah pinggang emak sudah rosak teruk dan tak dapat berfungsi lagi." Balasnya lalu memegang jariku yang singgah di lengannya sedari tadi. Dia menggenggam erat tanganku seolah-olah mahukan sedikit kekuatan agar dia dapat menghadapi situasi genting seperti ini. Aku memahaminya lalu aku mendaratkan sebelah lagi tanganku di atas tangannya yang sedang menggengam erat jemariku.

"Pembedahan? Maksud abang, pemindahan buah pinggang?"

Khairul menganggukkan kepalanya perlahan. Kemudian terdengar keluhan berat yang dilepaskannya. Tidak pernah aku melihat dia sebegini. Agaknya sewaktu Linda meninggal dulu, keadaannya mungkin lebih teruk dari ini. Kehilangan seseorang yang amat dikasihi, sudah tentu memberi tamparan hebat buatnya. Sedangkan sekarang, walaupun emaknya dimasukkan ke hospital sudah cukup mengusutkan fikirannya serta membuatkan diri seperti tidak terurus, apatah lagi keadaannya ketika menghadapi kematian Linda. Mungkin hampir membuatkannya hilang akal.

"Abang dan ayah sudah pergi untuk menawarkan buah pinggang kami. Selepas menjalani pemeriksaan, nampaknya hanya buah pinggang ayah yang sesuai. Tetapi memandangkan usia ayah yang sudah lanjut, doktor tidak menggalakkan ayah mendermakan buah pinggang pada emak. Buah pinggang abang pula tidak sesuai buat emak."
Aku terdiam mendengar penjelasan dari suamiku. Tiada apa yang dapat aku ucapkan untuk meredakan
keresahannya. Walaupun rasa simpatiku melimpah ruah, namun aku tidak dapat mencari ayat yang dapat meredakan kekusutan fikirannya sekarang. Aku sendiri buntu dengan kata-kata.

"Sudah tiada cara lainkah abang?"

"Tak ada. Emak memerlukan pemindahan buah pinggang dengan segera. Jika tidak, nyawa mak dalam bahaya. Tapi, buat masa sekarang mana ada sesiapa yang sudi mendermakan buah pinggang. Sedangkan ramai lagi pesakit yang sedang menunggu untuk dibedah." Khairul kembali menekup wajahnya. Bahunya terhinggut-hinggut.

Dia menangis? Ya, Khairul menangis. Hiba hatiku melihat keadaannya sekarang. Bertambah hiba aku apabila mengenangkan nasib emak. Walaupun dia tidak pernah menganggap aku sebagai menantunya, namun aku tidak ambil kisah. Aku tetap menghormatinya sebagai ibu kepada suamiku dan nenek kepada anak-anak Khairul.

Adakalanya hatiku amat tersentuh dengan kata-katanya. Emak mertuaku tidak pernah menyenangi kehadiran aku di dalam keluarganya. Sindiran-sindiran tajam sentiasa menjadi halwa telinga buatku ketika pulang ke kampung menjengahnya. Namun sedikitpun tidak aku ceritakan pada Khairul. Buat apalah aku mahu menjadi batu api di dalam perhubungan mereka anak-beranak.

Walaupun buruk layanannya terhadapku, tetapi aku cukup berpuas hati kerana setiap hasil dari air tanganku, dijamahnya. Itu sudah memadai buatku. Tambahan pula, ayah dan saudara mara yang lain menerima kehadiran aku di kalangan mereka, sedikitpun tidak membuatkan aku rasa terpinggir. Khairul pula adalah orang yang paling banyak memberi semangat dan sering memujukku apabila disindir oleh emaknya. Ini membuatkan aku amat terharu dengan layanannya.

Kadang kala aku sendiri tidak memahami mengapa Khairul mahukan aku menjadi ibu buat Farhan dan Azim. Dan kini, sudah hampir setahun usia perkahwinan kami, keadaan kami masih lagi seperti sewaktu mula-mula aku melangkah masuk ke rumahnya. Kadang kala terlintas juga di fikiranku, adakah Khairul sudah tidak berkeupayaan seperti lelaki lain? Dan atas sebab itulah dia memisahkan aku dari dirinya sendiri. Tetapi, cepat-cepat kulontar segala prasangka yang bermain di fikiranku. Tidak patut aku membuat sebarang kesimpulan tanpa mengetahui kebenarannya.

"Abang, sudah sehari semalam abang tak jamah apa-apa makanan pun. Apa kata kita pergi makan dahulu. Nanti kita belikan makanan untuk ayah sekali ya!" Aku memujuk Khairul untuk mengambil makanan. Sejak kami sampai kelmarin, sebiji nasi pun tidak masuk ke dalam perutnya. Hanya air dan sedikit kuih sahaja yang dimakannya. Itupun setelah puas aku memujuknya.

Aku menemaninya di sini sejak kelmarin juga. Farhan dan Azim aku tumpangkan di rumah sepupu Khairul.

"Abang tak ada selera. Kalau Farah lapar, abang belikan untuk Farah." Ujarnya lalu cuba bangun tetapi
segera aku menahannya.

"Farah tak lapar, cuma Farah risaukan abang." Balasku perlahan. Dia tersenyum sedikit lalu tangannya
mengusap pipiku.

"Tak perlu risaukan abang. Yang perlu kita risaukan sekarang adalah emak. Mana kita hendak mencari seseorang yang sanggup mendermakan buah pinggang buat emak."

"Tetapi, macam mana abang hendak mencari orang kalau diri abang sendiri nampak tak bermaya. Abang perlu makan, kalau tak banyak... sedikit pun jadilah. Tak elok biarkan perut kosong, nanti abang pula yang sakit." Kataku bersungguh-sungguh. Dia tersenyum lagi.

"Macam mana abang hendak makan jika mengenangkan keadaan mak di dalam sana?" Aku terdiam mendengar kata-katanya. Ada betulnya juga kata-kata Khairul. Aku sendiri pun tidak berselera untuk mengambil makanan apabila mengenangkan keadaan emak. Fikiranku juga kusut apabila melihat dia dan ayah berwajah muram sahaja. Makanan yang ditelan pun begitu kesat sekali untuk melalui kerongkong.

"Ermmm... apa kata kalau saya saja yang mendermakan buah pinggang buat emak?" Ujarku perlahan.

Mata Khairul bulat memandangku. Dia pula yang terdiam.

"Apa... apa Farah cakap?" Ter gagap-gagap dia meminta aku mengulangi kata-kataku.
"Abang, biarlah Farah cuba. Manalah tahu, buah pinggang Farah sesuai buat emak." Aku mengulangi
kata-kataku. Kali ini dengan lebih jelas lagi.

"Tapi..."

"Abang, izinkanlah Farah mendermakan buah pinggang Farah buat emak. Farah tahu, walaupun buruk layanan emak pada Farah, namun Farah sudah menganggap emak seperti emak Farah sendiri. Sakit emak, sakit Farah. Sihat emak, sihatlah Farah."

"Tapi, Farah tak perlu membuat pengorbanan seperti ini. Kita boleh cuba cari orang lain dulu." Khairul
seperti enggan menerima sarananku.

"Mengapa perlu cari orang lain sedangkan Farah sendiri sudah menyanggupinya. Lagipun apalah sangat
pengorbanan Farah ini jika dibandingkan dengan kesihatan emak nanti. Abang, Farah ikhlas bang. Farah pun mahukan emak sihat seperti sedia kala."

"Mana boleh begitu Farah..." Dia masih lagi tidak mahu membenarkan aku mendermakan buah pinggangku buat emaknya.

"Abang, Farah sudah nekad. Izinkanlah Farah mendermakan buah pinggang Farah buat emak ya?"

Khairul tidak terus menjawab. Dia bangun lalu mundar-mandir di hadapanku. Aku tahu dia serba-salah
dan sedang memikirkan permintaanku. Aku sendiri tidak menyangka yang aku mengeluarkan permintaan itu. Namun, aku sedar... emak adalah segala-galanya buat diri Khairul. Siapa yang mahu melihat ibu sendiri menderita menanggung penyakit yang boleh membawa maut itu.

"Habis, Farah macam mana pula?" Pertanyaannya mengundang rasa hairan padaku.

"Apa maksud abang?" Aku menyoalnya kembali.

"Kalau Farah dermakan buah pinggang Farah pada emak, macam mana Farah hendak meneruskan hidup?"

Aku hampir ketawa apabila mendengar soalannya. Dalam keadaan yang kusut seperti ini, dia yang terpelajar sudah tidak dapat berfikir dengan rasional.

"Abang, selalunya buah pinggang dapat berfungsi walaupun hanya ada sebelah sahaja. Insyaallah jika
selepas pemeriksaan nanti, doktor mengesahkan kedua-dua buah pinggang Farah elok, hanya sebelah sahaja yang akan diberikan pada emak." Aku memb eri penerangan kepadanya. Dia mengangguk-anggukkan kepalanya tanda memahami.

"Kalau beri kedua-duanya, matilah Farah. Tapi, kalau abang mahukan Farah berikan kedua-duanya sekalipun, Farah rela bang. Asalkan emak sihat semula." Ujarku lemah. Tetapi Khairul pantas mendekati aku. Dia berlutut di hadapanku. Dia mencapai tanganku lalu digenggam erat. Tindakannya itu membuatkan aku terpinga-pinga.

"Jangan kata begitu Farah. Abang tak mahu menghadapi kematian lagi. Cukuplah sekali. Abang tak sanggup kehilangan insan yang abang sayangi. Please... jangan cakap soal mati lagi ya." Terkedu aku mendengar kata-kata yang keluar dari mulutnya.

Benarkah apa yang aku dengar ini? Akukah insan yang disayanginya itu ataupun emak? Huh... sudah tentu emaknya. Siapalah aku untuk mendapat kasih sayangnya. ku hanya 'pengasuh' buat anak-anaknya. Aku tidak bernilai langsung di sisinya. Mana mungkin dia dapat mengalihkan kasihnya padaku. Hanya aku sahaja yang setia menyayanginya walaupun belum tentu kasihku berbalas.

Aku tersenyum hambar. Tanpa diduga dia terus mendakapku erat. Buat pertama kalinya dalam tempoh perkahwinan aku bersamanya, dia memelukku. Satu keajaiban berlaku. Perlahan-lahan dia merenggangkan pelukannya lalu satu kucupan hangat hinggap di dahiku.

"Farah, mana mungkin abang mendapat seorang isteri yang semulia kau. Sanggup kau mendermakan buah pinggang buat emak. Tak terbalas pengorbanan kau buat abang Farah." Ucapnya sambil matanya tepat merenung mataku.

"Apa yang Farah lakukan ini, tidaklah sebesar mana. Cuma satu sahaja permintaan Farah. Harap abang boleh tunaikan."

"Apa dia Farah. Katakan sahaja, abang akan tunaikan." Dia kembali menggenggam erat tanganku.

"Seandainya, buah pinggang Farah sesuai untuk didermakan kepada emak, Farah amat berharap agar abang rahsiakan dari pengetahuan emak ya."

Khairul terkejut dengan permintaanku. Genggaman tangannya mulai longgar.

"Mengapa pula dirahsiakan? Sepatutnya Farah memanfaatkan. Sekurang-kurangnya emak akan se dar bahawa Farah seorang yang amat baik. Mungkin tanggapan emak terhadap Farah akan berubah." Aku tahu dia tidak puas hati dengan permintaanku. Namun pengorbananku ini bukanlah mahukan apa-apa sebagai balasan.

"Apa yang Farah lakukan ini, tidak menuntut apa-apa balasan bang. Farah ikhlas. Jika emak mahu menerima Farah, biarlah kerana diri Farah sendiri dan bukannya disebabkan kesudian Farah mendermakan buah pinggang Farah buatnya. Harap abang faham."

Melihat ketegasanku, Khairul akur. Dia bangun lalu kembali duduk di sebelahku. Tangan kanannya melingkari pinggangku dan tangan kirinya menggenggam erat jariku.

"Baiklah, jika itu permintaan Farah, abang akur. Sekarang, mari abang bawa Farah berjumpa dengan Doktor Johari." Katanya lalu memimpin aku menuju ke bilik Doktor Johari.
Abang... memang aku tidak mahukan apa-apa balasan atas pengorbananku ini. Cukuplah sekadar jika kau dapat menerima aku dalam hidupmu. Menerima aku sebagai isterimu yang sebenar-benarnya. Dan juga berilah aku kesempatan untuk mengecap nikmat perkahwinan yang sebenar-benarnya.
Bab 28 - Khairul

Sudah hampir tiga jam Farah dimasukkan ke dalam bilik bedah. Aku bersyukur kerana buah pinggang Farah sesuai untuk didermakan kepada emak. Dan sekarang dia sedang dibedah untuk mengeluarkan salah satu daripada dua buah pinggangnya. Ayah pula sedang tekun membaca surah Yassin di kerusi di hadapan bilik bedah. Wajah ayah tampak tenang sekali. Berbeza dengan diriku yang sedari tadi gelisah menantikan selesainya pembedahan ke atas kedua-dua wanita yang aku sayangi. Sedang aku berteleku di atas kerusi, pintu bilik bedah terbuka. Kelihatan beberapa orang sedang keluar dari bilik itu sambil membawa satu bekas yang ditutup rapi dan menuju ke bilik sebelah yang juga bilik pembedahan yang menempatkan emak sekarang. Aku menerpa ke arah mereka. Begitu juga dengan ayah.

"Bagaimana dengan keadaan isteri saya?" Terpacul soalan dari bibirku.

"Isteri encik selamat. Tapi sekarang dia masih belum sedar. Sebentar lagi dia akan di bawa masuk ke wad." Jawab seorang wanita yang keluar dari bilik bedah itu. Mungkin dia jururawat di situ.

"Terima kasih." Balasku pula. Tidak lama kemudian, mereka menyorong keluar sebuah troli. Farah sedang berbaring tidak sedarkan diri di atasnya. Pantas aku mendapatkan troli yang sedang ditolak itu. Aku capai tangan Farah lalu kugenggam erat. Kukucup berulang kali tangannya. Terasa sejuk sekali tangan isteriku.

"Maafkan kami encik. Kami perlu bawa isteri encik segera masuk ke dalam wad." Kata jururawat yang
berdiri di hujung kepala troli itu.

"Boleh saya ikut sekali?" Soalku.

"Maaf encik. Buat masa sekarang pelawat tidak dibenarkan melawat pesakit memandangkan pesakit baru selesai menjalani pembedahan." Aku menganggukan kepala. Tiba-tiba terasa bahuku disentuh dari
belakang. Aku pantas menoleh. Ayah sedang memandangku.

"Biarlah dulu Khairul. Farah sudah selamat. Kita tunggu emak kau pula. Dia sedang dibedah sekarang." Suara lembut ayah menampar cuping telingaku. Setelah mendengar kata-kata ayah, aku melepaskan genggaman t angan Farah lalu jururawat tersebut menolak troli Farah menghilang di sebalik pintu. Aku kembali duduk di kerusi.

"Ayah hendak ke mana?" Aku bertanya sebaik sahaja aku melihat ayah melintas di hadapanku.
"Ayah hendak ke surau, sembahyang Zohor." Balas ayah lalu beredar dari situ. Aku melirik ke jam tanganku, sudah hampir ke pukul dua petang. Sudah lama Zohor masuk. Aku sendiri belum lagi menunaikan solat Zohor. Hmmm... biarlah ayah sembahyang dulu. Kemudian baru aku pula yang pergi.

Setelah hampir lima jam para doktor dan jururawat berkurung di dalam bilik pembedahan, akhirnya mereka keluar juga. Di wajah mereka terukir keletihan yang amat sangat. Aku dan ayah segera mendapatkan mereka.

"Macam mana dengan pembedahan itu tuan doktor?" Soal ayah tidak sabar. Wajah ayah sungguh cemas menantikan jawapan persoalannya kepada doktor tersebut.

"Alhamdulillah, pemindahan buah pinggang itu berjaya dilakukan. Buat masa sekarang kita hanya perlu
menunggu dan melihat samada sistem tubuh badan isteri Encik Said dapat menerima buah pinggang tersebut atau tidak. Sama-samalah kita berdoa ya!" Doktor itu menepuk-nepuk bahu ayah sambil mengukir senyuman.

"Terima kasih tuan doktor kerana menyelamatkan isteri saya." Ucap ayah lalu menyalami tangan doctor
tersebut.

"Oh, tak perlu berterima kasih. Memang tugas saya. Lagipun saya hanya berusaha, hanya Allah sahaja yang menentukannya." Balas doktor itu sebelum meminta diri untuk beredar. Sekali lagi ayah menyalami tangan doktor. Aku juga tidak ketinggalan untuk mengucapkan terima kasih lalu bersalaman dengannya.

Ayah menadah tangan lalu ucapan syukur diucapnya berulang kali tanda syukur ke hadrat Ilahi. Aku dan
ayah saling berpelukan akhirnya. Kulihat ayah menitiskan air mata kegembiraan. Sepanjang tiga puluh lima tahun aku hidup, belum pernah aku melihat air mata di wajah ayah. Kali ini nampaknya ayah tewas dengan perasaannya sendiri. Betapa dalamnya kasih ayah buat emak.