Sabtu, 12 September 2009

kasih di hujung rindu part 10

Bab 47 - Farah

Potret Farhan dan Azim kurenung lama. Semenjak keluar dari rumah Khairul hampir tiga bulan yang lalu, aku tidak pernah berjumpa dengan mereka. Rinduku pada mereka tidak terkira. Bagaimanakah keadaan mereka tika ini? Jika rinduku tidak tertahan lagi, aku memberanikan diri untuk menelefon ke rumah Khairul. Aku mengharapkan salah seorang dari mereka yang akan menyambut panggilan telefonku. Namun, setiap kali yang menjawab panggilanku adalah suara garau milik Khairul. Apabila terdengar sahaja akan suaranya, cepat-cepat aku memutuskan talian.

Aduh!!! Bayi di dalam perutku menendang. Aku mengusap-usap perutku yang semakin memboyot. Kandunganku hampir mencecah enam bulan. Aku juga perlu memakai 'uniform' sekarang ini. Baju-bajuku yang biasa dipakai sebelum ini sudah tidak muat memandangkan perutku yang semakin membesar ini.

"Farah, mari kita minum." Tiba-tiba sahaja Hanim muncul dari belakangku. Dia datang melawatku di hujung minggu. Dia datang berseorangan.

Aku menganggukkan kepalaku sedikit lalu menghampirinya yang sedang sibuk menuangkan air ke dalam cawan. Aku mengambil tempat di hadapannya. Potret Farhan dan Azim kuletakkan di atas meja. Angin petang bertiup sepoi-sepoi bahasa, menyegarkan suasana petang. Kami berdua menghirup angin petang di luar halaman rumahku.

"Sepatutnya aku yang melayan tetamu. Ini tetamu pula yang melayan tuan rumah." Kata-kataku disambut dengan senyuman meleret dri Hanim.

"Tak mengapalah Farah. Bukannya susah sangat nak buat air nie. Lagipun sekali-sekala aku datang nie, biarlah aku layan kau. Tambahan pula akukan bakal mak angkat pada baby dalam perut kau tu!" Ujarnya berseloroh. Aku hanya tersenyum. Walaupun sudah hampir lima tahun berkahwin, namun Hanim masih belum dikurniakan cahayamata.

"Kau sudah beli barang-barang?" Soal Hanim sambil menghulurkan secawan teh kepadaku.

"Barang apa?" Aku menyoalnya kembali. Teh yang dihulurnya kuhirup sedikit.

"Untuk kau dan baby kau nanti." Jawab Hanim.

"Oh, itu. . belum lagi. Tunggulah sebulan dua lagi." Balasku acuh tak acuh.

"What?? Kau janganlah begitu. Kalau tunggu sebulan dua lagi, nanti kau dah tak larat. Kalau kau mahu, aku boleh temankan."

"Tak mengapalah Hanim. Aku boleh uruskan sendiri." Balasku lagi lalu mengeluh perlahan.

"Mengapa mengeluh?"

"Tak ada apa-apa, cuma penat!" Balasku lalu mengusap perutku perlahan. Bayiku menendang perutku lagi. Terasa bergegar perutku.

"Iyalah. Kalau pun penat, senyum-senyumlah sikit. Ini asyik muncung saja. Nanti muka anak kau pun ikut
muncung juga."

"Mengarutlah kau nie Hanim." Balasku lalu ketawa kecil.

"Kau tak rindukan Khairul?" Soal Hanim lalu tersenyum simpul.

"Rindu? Aku rindukan Khairul? Entahlah... tapi yang pastinya aku rindukan anak-anak aku. Aku rindukan
Farhan dan Azim. Aku ingin sangat berjumpa dengan mereka. Tapi, aku takut jikalau aku terserempak dengan papa mereka." Aku meluahkan apa yang terpendam di dalam hatiku kepada Hanim.
"Aku faham perasaan kau. Aku tahu kau terlalu sayangkan mereka malah menganggap mereka bagaikan anak kau sendiri. Aku rasa tak salah jika kau sekadar mengjenguk mereka. Bukannya kau cuba lakukan sesuatu pada mereka. Kalau kau mahu, aku boleh temankan."

"Tak mengapalah Hanim. Mungkin belum sampai masanya. Tapi, entah bagaimana agaknya keadaan mereka sekarang? Siapa agaknya yang menguruskan pakaian dan makan minum mereka sekarang?" Perkara memang aku selalu fikirkan sejak aku melangkah keluar dari rumah itu. Pelbagai soalan yang berlegar-legar di mindaku. Terjagakah Farhan dan Azim semenjak ketiadaan aku? Siapa yang akan membacakan cerita kepada mereka sebelum tidur? Siapa pula yang akan memasakkan bubur nasi kesukaan Farhan dan Azim?

"Sudahlah Farah. Tak guna kau bermenung begini. Kalau ku rindukan budak-budak tu, pergilah jenguk mereka. Sekejap pun jadilah." Hanim menggalakkan aku agar pergi bertemu dengan Farhan dan Azim. Namun, aku curiga jika kedatanganku nanti hanya akan menaikkan kemarahan dan menambahkan kebencian pada Khairul.

"Aku memang hendak pergi berjumpa dengan mereka. Aku terlalu rindukan mereka. Tapi apa pula tanggapan Khairul apabila melihat aku datang ke rumah setelah dihalau. Mesti dia fikir aku cuba untuk merampas anak-anaknya." Aku menggenggam tangan Hanim erat. Dahi Hanim berkerut seolah-olah memikirkan sesuatu.

"Aku rasa Khairul mesti meletakkan anak-anaknya pada pengasuh yang sama. Apa kata kalau kau pergi sewaktu dia berada di pejabat. Dengan itu, kau tidak akan bertembung dengan dia. Jadi senanglah kau berjumpa dengan Farhan dan Azim." Mataku bersinar-sinar. Betul kata Hanim. Mengapa aku tidak terfikir akannya sebelum ini.

"Iya tak ya juga. Mengapa aku tidak terfikir akan cara itu sebelum ini? Tapi, kalau aku berjumpa dengan Farhan dan Azim... sudah tentu mereka akan memberitahu kepada papa mereka yang aku ada menemui mereka. Aku tidak mahu Khairul tahu aku ada bertemu dengan anak-anaknya."

Hanim turut terdiam. Aku memandang tepat ke wajahnya. Hatiku tadi yang berbunga ceria kembali muram. Bagaimana caranya harus aku lakukan agar kedatanganku menjenguk Farhan dan Azim tidak diketahui oleh Khairul. Aku bukannya ibu kandung Farhan dan Azim. Aku tiada hak terhadap mereka. Aku hanya ibu tiri sahaja.

"Tak mengapalah Farah. Kita dah tiada cara lain lagi. Itu sajalah cara yang aku terfikir tika ini.
Bersabarlah Farah. Kebenaran berpihak pada kita. Mungkin sudah sampai masanya kau melupakan mereka. Budak-budak bukan hak kau Farah. Kau hanya ibu tiri mereka. Lagipun kau sendiri pun bakal mempunyai anak sendiri. Kau tumpukan sahaja pada anak yang bakal lahir ini." Pujuk Hanim lalu meraih bahuku dan memelukku erat. Aku bersyukur mempunyai seorang sahabat yang baik seperti Hanim. Hanya dia sajalah yang mengerti penderitaan aku selama ini.

"Kau sudah lupakah yang anak yang aku kandungkan ini adalah adik mereka. Anak Khairul, papa mereka." Terdiam Hanim setelah mendengar kata-kataku tadi. Dadaku mulai sebak. Air hangat mula bertakung di kelopak mataku. Hanim tidak membalas kata-kata sebaliknya hanya mengangguk tanda faham. Agak lama kami terdiam tanpa bicara. Masing-masing melayani fikiran sendiri.

"Lupa pula aku... dua tiga hari lepas aku ada terserempak dengan Khairul." Terang Hanim memecah kesunyian tanpa memandang wajahku. Dadaku berdebar-debar apabila nama Khairul disebut oleh Hanim. Aku hanya mendiamkan diri tanpa memberi apa-apa reaksi pada kata-katanya.

"Dia nampak semakin kurus dan wajahnya yang kacak tu juga semakin cengkung." Aku masih mendiamkan diri. Hanim memandang wajahku.

"Agaknya dia rindukan kau kot!" Seloroh Hanim lalu ketawa kecil. Aku menjelingnya.

"Mengarutlah kau nie. Ermmm... tapi betulkah dia dah semakin cengkung?" Aku pula menyoalnya. Hanim
berpaling kepadaku.

"Masih ambil berat nampaknya." Dia menyakatku lagi.

"Aku sekadar bertanya. Lagipun, kau juga yang mulakan cerita pasal dia tadi." Balasku kegeraman.

"Janganlah marah. Kau nie sejak mengandung, tak boleh bawa berg urau sikit. Asyik nak marah saja... sesitif sangat. Jaga sikit perangai kau semasa mengandung nie. Nanti anak kau mengikut perangai kau waktu mengandungkan dia." Hanim tidak jemu-jemu menasihati aku tentang pantang larang ketika mengandung. Mengalahkan orang yang sudah berpengalaman mengandung dan melahirkan anak. Adakalanya aku berasa rimas tetapi adakalanya aku terhibur juga.

"Aku rasa dia rindukan kaulah Farah." Ujar Hanim lagi sambil menghirup teh.

"Tak mungkinlah. Kau sendiri tahu yang dia telah menghalau aku dari rumah itu. Buat apa pula dia nak
rindukan aku." Dalihku.

"Entahlah. Tapi, hati aku kuat mengatakan bahawa dia memang rindukan kau. Kau tahu, semalam aku ada terima satu panggilan dari seorang lelaki yang bertanyakan tentang kau." Bicara Hanim menarik perhatianku. Aku menumpukan perhatianku kepadanya.

"Siapa?" Tanyaku tidak sabar.
"Tak ada pula dia beritahu namanya. Cuma dia kata kawan lama."Terang Hanim.

"Kawan lama? Apa yang dia tanya?"

"Asalnya dia mahu bercakap dengan kau. So, aku beritahulah yang kau sudah berhenti dan bekerja di
tempat lain. Dia minta alamat tempat kerja baru kau. Tapi, aku kata tak tahu." Bersungguh-sungguh Hanim bercerita kepadaku.

"Apa lagi yang dia tanya?"

"Itu saja. Lepas tu dia terus letak telefon." Jawab Hanim. Dadaku berdebar-debar. Aku tiada kawan lelaki yang rajin menghubungiku. Mungkinkah Khairul yang menghubungi pejabat lamaku itu. Memang aku sudah berhenti kerja di situ. Seminggu selepas aku keluar dari rumah Khairul, aku terus menghantar notis
berhenti kerja. Aku lakukan begitu kerana tidak mahu bertembung dengannya lagi. Nasibku agak baik kerana aku diterima bekerja di pejabat di mana suami Hanim bekerja. Dan sekarang aku kembali tinggal di rumah yang aku duduki sebelum bergelar Puan Farah. Aku sendiri tidak menyangka yang aku akan kembali menetap di sini.

"Tapikan Farah, aku rasa suara itu macam pernah aku dengar sebelum ini." Hanim kembali menyambung
kata-katanya.

"Siapa?" Soalku dengan debaran di dada.

"Aku rasa suara Khairul." Balas Hanim perlahan.

Bab 48 – Farah



Hampir satu jam aku mendiamkan diri di dalam kereta. Rumah beratap genting warna biru kepunyaan Kak Bedah kurenung dengan perasaan yang serba salah. Seawal jam lapan pagi lagi aku di sini. Aku memberhentikan kereta agak jauh dari rumah Kak Bedah, namun cukup untuk aku melihat dengan jelas rumah tersebut. Malah aku sendiri nampak Khairul menghantar Farhan dan Azim ke situ.

Perasaanku menjadi tidak menentu sewaktu terpandangkan Khairul. Betul seperti yang diceritakan oleh Hanim kepadaku, badannya yang gagah dulu sedikit susut. Mengapakah dia begitu? Terlalu sibukkah dia melayani karenah anak-anak sewaktu ketiadaanku hingga begitu sekali keadaannya. Kasihan dia… sudah tentu dia tak menang tangan melayani karenah anak-anak yang semakin membesar.

Aku bagaikan mahu terbang ke sana sewaktu melihat kelibat Farhan dan Azim. Namun, aku cuba untuk
bertahan sehinggalah Khairul beredar. Namun, setelah hampir sejam berlalu, aku masih di sini. Setia menanti di dalam kereta. Sesekali terasa kakiku kejang sedikit kerana terlalu lama duduk memerap di dalam kereta.

Sampai bila aku mahu terus mendiamkan diri di sini? Bukankah niatku ke sini adalah mahu berjumpa dengan Farhan dan Azim? Aku harus kuatkan semangatku.

Dengan membaca bismillah, aku keluar dari kereta dan menapak menuju ke rumah Kak Bedah. Sunyi sahaja keadaan rumah Kak Bedah. Selalunya, riuh rendah dengan gelak ketawa Farhan dan Azim. Aku cuba meninjau-ninjau dari pintu pagar. Tiada langsung kelihatan kelibat Farhan dan Azim mahupun Kak Bedah. Dadaku berasa kurang enak. Ke mana agaknya mereka pergi? Aku memberanikan diri menekan loceng.

Aku menunggu seketika. Perasaanku mula gelisah. Dadaku berdebar-debar.

"Ya, cari siapa?" Terdengar suara Kak Bedah menyapaku.
Tika itu aku membelakanginya. Setelah mendengar suaranya, aku pantas berpaling ke arahnya lalu
tersenyum.

"Assalamualaikum Kak Bedah." Sapaku kepada Kak Bedah yang berdiri bagaikan patung di hadapanku.

"Waalaikum mussalam… masyaallah!!! Farah? Farahkah nie?" Kak Bedah seperti tidak menyangka aku yang berdiri di hadapannya. Wajahnya tika ini begitu mencuit hatiku, seperti melihat orang yang mati, hidup semula.

Aku tidak menjawab sebaliknya hanya menganggukkan kepalaku lalu tersengih. Kak Bedah tergesa-gesa
membuka pintu pagar dan terus memelukku erat. Di kucupnya pipiku berkali-kali. Terharu aku melihat penerimaan Kak Bedah terhadapku.

"Ke mana kau pergi Farah?" Tanya Kak Bedah sebak. Di pimpinnya aku masuk ke dalam rumah. Aku hanya menurut dan kemudiannya duduk di atas sofa.

"Ada Kak Bedah. Saya masih di sini, cuma tidak lagi serumah dengan Khairul. Budak-budak mana?" Balasku lalu tersenyum hambar. Aku menyapu air mata yang mengalir di pipi Kak Bedah.

"Janganlah begini Kak Bedah. Saya hidup lagi nie. Janganlah menangis begini. Sedih saya tengok." Aku
memujuk Kak Bedah yang masih terisak-isak.

"Kak Bedah bukannya apa. Kak Bedah dah tahu ceritanya, Khairul dah ceritakan pada akak. Dia pun sedang mencari kau Farah. Ermm… sekejap ya. Akak hendak telefon Khairul dan beritahu dia yang kau ada di sini." Belum sempat Kak Bedah bangun dari duduknya, aku cepat-cepat memegang tangannya.

"Kak Bedah, kalau boleh saya tak mahu dia tahu saya ada datang ke sini untuk melihat Farhan dan Azim.
Biarlah kedatangan saya ke sini menjadi rahsia dulu. Harap akak faham." Terangku sambil menggengam erat tangannya. Wajahnya sedikit berkerut. Mungkin tidak memahami tindakanku untuk merahsiakan akan kedatanganku ke sini.

"Mengapa Farah?" Kak Bedah masih lagi tidak memahami akan tujuanku.

"Saya hanya mahu berjumpa dengan Farhan dan Azim, bukannya dia." Ujarku perlahan.\
"Tapi…"

"Kak Bedah, saya hanya ingin berjumpa dengan anak-anaknya. Mana mereka berdua?" Aku pantas memintas kata-kata Kak Bedah.

"Mereka ada dalam bilik. Tak berapa sihat. Sejak Farah tiada, kesihatan Farhan dan Azim tidak menentu.
Sekejap demam… lepas dua tiga hari, baik semula. Seminggu lepas tu, demam semula. Entahlah… agaknya rindukan Farah." Wajah Kak Bedah murung. aku disergap rasa pilu. Perasaanku menjadi sebak tiba-tiba.

"Mana mereka kak. Saya nak jumpa mereka sekarang." Katanya lalu berdiri. Kak Bedah turut sama berdiri.

"Ada dalam bilik. Mari akak bawa ke sana." Kak Bedah menarik tanganku. Aku membuntuti Kak Bedah.

"Lupa pula akak nak tanya kau. Dah berapa bulan nie?" Kak Bedah bertanya kepadaku. Tangannya mengusap-usap perutku yang memboyot. Aku hanya tersenyum kecil.

"Enam bulan kak." Balasku. Kemudian terdengar Kak Bedah mengeluh.

"Dah enam bulan. Dalam keadaan begini, mengapalah Khairul sanggup menghalau kau keluar dari rumah. Dia nie tak fikirkah yang kau sedang mengandung. Kalau tak kasihankan pada kau, kasihanlah pada anak dalam kandungan kau nie. Ini anak dia, bukannya anak orang lain." Kak Bedah merungut. Hatiku kembali berdebar-debar.

"Yang sebenarnya, dia tak tahu yang saya sedang mengandung." Perlahan sahaja aku membalas kata-kata Kak Bedah.

"Apa??" Melopong Kak Bedah memandang wajahku. Aku diserang perasaan bersalah. Namun belum sempat aku membuka mulut untuk menerangkan hal sebenarnya kepada Kak Bedah, terasa aku dipeluk. Pantas aku melihat ke bawah.

"Auntie Mamaaa…" Farhan memelukku dengan linangan air mata.
Bab 49 - Farah

Sedari tadi aku tidak berenggang langsung dengan Farhan dan Azim. Mereka berdua berada di dalam pangkuanku. Tubuhku dipeluk erat, seolah-olah tidak mahu dilepaskan lagi. Kuusapi pipi Azim yang sedikit cengkung sedangkan dulunya tembam hinggakan membuatkan sesiapa sahaja yang nampak akan terasa ingin mencubitnya. Begitu juga dengan Farhan yang amat ketara berat badannya telah menurun.

Hatiku diruntun pilu bila melihat keadaan mereka. Perasaan bersalah merajai di dalam hatiku. Mereka
menjadi mangsa konflik di antara aku dengan papa mereka. Bukannya aku mahu keluar dari rumah itu. Aku boleh bertahan jika aku dipersalahkan, malah aku akan merayu bila dia menghalauku. Namun, dia telah menghinaku. Maruahku telah dipermainkan. Sanggup dia menuduhku perempuan jalang di jalanan. Maruahku disamakan dengan perempuan-perempuan murahan yang tak ubah seperti pelacur!

"Auntie Mama pegi mana? A'an dan adik rindu kat Auntie Mama." Farhan masih lagi merengek-rengek. Hati wanitaku kembali sebak. Aku memeluk Farhan dan Azim dengan erat.

"Auntie Mama kerja sayang." Jawabku lalu mengucup ubun-ubun Farhan.

"Keje kat mana?" Dia menyoalku lagi.

"Tempat kerja Auntie Mama jauh." Balasku. Dia pula hanya menganggukkan kepalanya.

"Mamaaa..." Azim memanggilku. Aku mengalihkan pandanganku kepada Azim. Kasihan anak kecil ini. Kejamnya aku kerana meninggalkan dia dalam ketika dia amat memerlukan kasih sayang seorang ibu. Maafkan mama sayang...

"Ya sayang." Pipinya kukucup mesra. Dia tersenyum gembira.

"Adik cayang mama.." Terkedu aku mendengar kata-katanya. Air mataku menitis laju. Terharu mendengar ucapan kudus yang terbit dari bibir mungil itu. Hampir empat bulan aku meninggalkannya, rupanya dia semakin petah bercakap. Alangkah bahagianya jika kehidupanku seperti dulu. Menjadi ibu buat mereka... mengasuh mereka... bermain dengan mereka... bercerita dengan mereka... Aku rindukan kebahagiaan dulu. Mengapa kebahagiaan itu dirampas dariku??
"Auntie Mama dah gemuk la..." Ucap Farhan lalu memegang perutku. Aku ketawa kecil. Aku mencubit lembut pipinya.

"Auntie Mama Farhan bukan gemuk, tapi dalam perut Auntie Mama ada adik Farhan." Kak Bedah mencelah perbualan kami dari belakang. Aku menoleh seketika lalu tersenyum. Kelihatan di sedang menatang dulang dan menghampiri aku.

"Adik A'an? Nie adik ada sini." Jawab Farhan sambil tangannya menunjuk ke arah Azim di sebelahnya. Aku dan Kak Bedah ketawa besar. Nampaknya Farhan masih terlalu mentah untuk memahaminya.

"Bukan Azim. Maksud mak cik... nanti Farhan dan Azim akan dapat adik baru. Suka tak?" Kak Bedah masih cuba untuk membuatkan Farhan dan Azim faham akan keadaanku sekarang. Aku hanya tersenyum melihat Farhan dan Azim mengangguk-anggukkan kepala mereka.

"Sudahlah Kak Bedah, budak-budak tu bukannya faham. Mereka masih terlalu kecil untuk memahami tentang kita orang dewasa." Aku bersuara. Kak Bedah memandangku lalu tersenyum.

"Mari kita minum. Tengahari nie, Farah makan di sini sajalah ya." Tangan Kak Bedah lincah menyusun cawan di atas meja dan meletakkan piring puding jagung di depanku. Jag berisi air kopi masih lagi berasap.

"Kak Bedah buat puding jagung nie? Ini kuih kegemaran saya nie." Kataku lalu mengambil sepotong kuih itu. Aku mencubit sedikit lalu kusuapkan ke mulut Farhan. Kemudian aku mencubit sedikit dan kusuapkan pula ke mulut Azim.

"Ya, Farah. Akak macam terasa kau akan datang hari ini. Tak sangka pula..." Kata-kata Kak Bedah terhenti. Aku melihat ada air mata yang bergenang di kelopak matanya.

"Kenapa nie kak? Janganlah sedih begini." Aku bersuara perlahan memujuk Kak Bedah dari menangis.

"Kak Bedah kasihankan kau. Dalam keadaan berbadan dua begini, Farah terpaksa hidup seorang diri." Akhirnya jatuh juga air mata yang ditahan-tahan oleh Kak Bedah tadi. Aku mengeluh perlahan.

"Sudah nasib saya kak. Tak mengapalah Kak Bedah. Walaupun begini, tapi saya tidak pernah seorang diri. Ramai kawan-kawan saya ada di sekeliling untuk menemani saya kak. Lagipun saya bekerja. Tak terasa sangat hidup berseorangan kak." Aku menyapu air mata yang mengalir di pipi Kak Bedah. Farhan dan Azim leka bermain sesama mereka.

"Di mana Farah tinggal?"

"Saya tinggal semula di rumah lama saya. Maksud saya, rumah yang saya duduki sebelum berkahwin dengan Khairul." Kak Bedah mengangguk kecil.

"Macam mana dengan kehidupan Farah sekarang?" Soalan Kak Bedah kusambut dengan senyuman. Aku mencapai tangannya lalu kugenggam erat.

"Kehidupan saya baik kak. Cuma kadang-kadang tu terasa rindu pada Farhan dan Azim. Tapi, saya takut untuk datang melihat mereka. Takut kalau-kalau Khairul tidak menerima kedatangan saya malah akan menghalau saysa. Jadi, rasa rindu pada mereka hanya saya pendamkan dalam hati. Untuk melupakan perasaan rindu itu, saya cuba sibukkan diri dengan kerja." Aku berterus-terang kepada Kak Bedah.

Memang begitulah perjalanan hidupku semenjak tinggal seorang diri. Aku keluar bekerja dan hanya pulang lewat malam. Aku tahu keadaan ini tidak elok untuk kesihatan aku yang sedang berbadan dua. Tetapi, aku terpaksa menyibukkan diri. Jika tidak, aku asyik teringatkan tentang Farhan dan Azim. Aku tahu, aku tidak mampu melupakan mereka. Aku terlalu menyayangi mereka berdua.

"Farah tak rindukan Khairul?" Jantungku seakan berhenti apabila mendengar soalan yang keluar dari bibir Kak Bedah. Aku merenungnya seketika. Aku diam tidak berkata-kata.

"Farah tak rindukan Khairul?" Kak Bedah mengulangi soalannya kepadaku sekali lagi.
"Saya tak tahu apakah perasaan saya terhadapnya kini. Kalau boleh saya mahu lupakan apa yang telah dia lakukan pada saya. Sakitnya masih terasa hingga kini. Pedihnya masih tidak hilang. Peristiwa itu masih terbayang-bayang di ruang mata saya." Keluhku lalu melemparkan pandangan kepada Kak Bedah. Wajahnya kelihatan turut bersimpati dengan nasib diriku.

"Tapi, Khairul sudah tahu kisah sebenarnya dan dia memang mencari-cari Farah. Di wajahnya memang menggambarkan betapa dia menyesal di atas perbuatannya dulu. Kembalilah kepadanya Farah." Kak Bedah cuba memujukku.

"Tak mungkin kak... tak mungkin saya mahu kembali hidup bersama dia lagi." Aku mula terisak-isak.

"Manusia tidak pernah terlepas dari melakukan kesilapan. Dan Khairul juga tidak terlepas dari membuat kesilapan. Maafkanlah dia Farah. Apa yang berlaku antara kau dan dia, hanyalah salah faham. Kak Bedah dapat rasakan yang dia teramat sayangkan Farah. Semenjak ketiadaan Farah, hidupnya bagaikan tidak terurus." Bergetar dadaku apabila mendengar kata-kata Kak Bedah. Begitukah keadaannya tika ini?

"Saya tahu kak. Manusia tidak terlepas dari melakukan kesilapan, begitu juga dengan saya. Kesilapan saya adalah berkahwin dengannya. Jadi, saya tidak mahu mengulanginya sekali lagi. Cukuplah sekali. Setelah anak ini lahir nanti, saya akan selesaikan apa yang belum diselesaikan antara kami. Biarlah kami membawa haluan masing-masing. Saya rasa itulah sebaik-baiknya." Aku nekad. Perkara ini sudah lama aku fikirkan. Aku tahu, aku tidak kuat untuk menghadapinya seorang diri. Namun, demi anak di dalam kandunganku ini... aku mesti cuba!

"Jangan buat keputusan yang terburu-buru Farah. Fikirkanlah anak di dalam kandungan kau ini. Dia memerlukan kasih sayang ayahnya. Lagipun, ayahnya masih ada. Mengapa kau hendak memisahkan mereka? Lagipun, Khairul tidak pernah menceraikan kau, Farah."

"Saya tahu kak. Dia tidak menginginkan anak ini. Malah, dia tidak mengharapkan langsung akan kehadiran anak ini. Kasihnya hanya untuk Farhan dan Azim."< BR>
"Tapi, ini anaknya juga. Itu kebenaran yang tidak boleh kau sangkal." Tegas Kak Bedah.
"Tidak... ini anak saya. Anak saya..." Suaraku tenggelam dalam sebak. Kak Bedah pantas memelukku. Aku menangis dalam pelukannya. Dia membelai-belai rambutku. Aku menangis sepuas hatiku di dalam pelukan Kak Bedah. Aku sudah menganggap Kak Bedah seperti kakakku sendiri.

Keluargaku di kampung masih lagi tidak mengetahui akan keadaanku yang sudah tidak tinggal sebumbung dengan Khairul. Malah, sudah lama juga aku tidak pulang ke kampung. Aku hanya pulang seketika ke kampung untuk menenangkan fikiran setelah kejadian itu. Walaupun begitu, aku khabarkan juga berita mengenai kandunganku. Emak dan abah amat gembira mendengarnya. Aku tidak mahu mencacatkan kegembiraan dan kebahagiaan itu. Biarlah aku seorang diri yang menanggung kesedihan.

"Naper Auntie Mama nangis?" Suara Farhan menerjah ke corong telingaku. Aku melepaskan diri dari pelukan Kak Bedah. Aku menarik tubuh Farhan rapat ke sisiku.

"Tak ada apa-apa sayang." Jawabku lalu tersenyum hambar. Dia menyapu air mata yang masih bersisa di pipiku.

"Jika Farah nekad mahu berpisah, bagaimana pula dengan nasib budak-budak ini? Mereka sangat menyayangi kau, Farah dan begitu juga dengan Farah sendiri. Farah sendiri tidak sanggup untuk berpisah dengan mereka, inikan pula mahu berpisah dengan papa mereka. Apa nasib mereka kelak jika kau berdua benar-benar berpisah? Jangan biarkan anak-anak menjadi mangsa. Mereka memerlukan sebuah keluarga yang lengkap untuk membesar dengan sempurna. Fikirlah semula Farah... demi Farhan dan Azim." Terdiam aku mendengar bicara Kak Bedah.

"Hari nie, kita balik rumah sama-sama ya?" Farhan memandangku dengan pandangan yang penuh mengharap. Azim pula datang menghampiriku lalu mengucup pipiku mesra.
"Mama sayangkan Farhan dan Azim..." Air mataku berderai lagi.
Bab 50 - Khairul

Hatiku lega apabila melihat kesihatan Farhan dan Azim kembali pulih. Selera makan mereka juga semakin bertambah. Aku amat gembira dengan perubahan ini. Namun, kegembiraan ini tidak mampu untuk menutup kesedihan yang bertapak di dalam jiwaku.

Sudah puas aku mencari Farah. Dia bagaikan hilang tanpa dapat dikesan. Jejaknya juga langsung tidak
dapat dikesan. Pernah juga aku menghubungi tempat kerjanya, namun jawapan yang aku terima amat menghampakan. Aku diberitahu bahawa dia telah berhenti kerja. Kadang kala terlintas juga di fikiranku untuk bertanya kepada Hanim, teman baiknya. Tetapi, aku takut dan juga malu. Takut jika aku tersilap kata dan akan menimbulkan kesangsiannya. Tambahan pula, jika anim tidak tahu apa yang telah terjadi di antara aku dan Farah. Malu pula jika Hanim telah mengetahuinya dan sudah tentu dia akan menuduhku macam-macam. Tapi, jika bernasib baik aku akan bertembung dengannya sewaktu menaiki lif. Kami sekadar bertanya khabar. Adakalanya juga sekadar berbalas senyum.

Aku sendiri tidak tahu samada Hanim mengetahuinya atau tidak. Riak wajahnya biasa sahaja. Tetap seperti dahulu. Namun, dia tidak pernah bertanya tentang Farah kepadaku.

"Papa..." Azim memanggilku dari biliknya. Nampaknya dia baru bangun dari tidur. Aku pergi mendapatkannya di bilik tidur. Sebaik sahaja aku menjenguknya kelihatan dia sudah duduk di birai katil. Farhan pula sedang asyik bermain permainan videonya.

"Anak papa dah bangun?" Ucapku lalu mengangkatnya dan meribanya.

"Mama mana?" Sudah acapkali soalan itu diajukan kepadaku. Setiap kali dia bangun dari tidur, ayat pertama yang keluar dari bibirnya adalah bertanyakan tentang Farah. Pelbagai jawapan yang aku berikan
kepadanya sebagai helah. Namun begitu, Azim tetap menerima apa jua jawapanku tanpa banyak bicara.

"Mama kerja sayang." Jawapanku disambut dengan anggukan kecil.

"Mama kerja kat mana?" Soalnya kembali. Dia menguap seketika. Nampaknya dia masih mengantuk. Farhan pula tidak mempedulika n kami berdua, dia begitu asyik bermain permainan videonya.

"Tempat kerja mama jauh sayang." Balasku pula.

"Mama pun cakap camtu, kan bang?" Azim menoleh kepada Farhan. Aku kehairanan.

"Syhhh... kan kita dah janji ngan Auntie Mama takkan cakap pada papa. Adik dah lupa?" Jawab Farhan. Aku semakin hairan. Apa yang sedang berlaku?

"Azim dan A'an pernah jumpa mama?" Soalku berdebar-debar. Aku menatap wajah anak-anakku seorang demi seorang. Mereka tidak menjawab pertanyaanku sebaliknya masing-masing mendiamkan diri. Farhan memandang wajah Azim, begitu juga sebaliknya.

"Jawab soalan papa. Ingat, ALLAH marah kalau jika tipu." Aku mengugut mereka. Farhan kelihatan gelisah. Tumpuannya tidak lagi kepada permainan videonya. Aku pula semakin tidak sabar untuk mengetahui jawapan dari mereka berdua.

"Tapi... A'an dah janji ngan Auntie Mama. Adik pun sama." Wajah Farhan kelihatan cemas dan adakalanya seperti takut-takut.

"Auntie Mama kata, kalau A'an bagitau papa... Auntie Mama tak mau datang jumpa kami lagi." Tambah Farhan lagi. Azim pula mendiamkan diri di pangkuanku.

Nampaknya Farah datang berjumpa dengan Farhan dan Azim tanpa pengetahuanku. Sejak bila ianya berlaku? Patutlah sejak kebelakangan ini, kesihatan Farhan dan Azim semakin baik. Rupa-rupanya mereka sudah menemui 'penawar'. Farah sudah menemui mereka.

"A'an dan Azim sayang papa tak?" Soalku. Mereka cepat-cepat menganggukkan kepala. Aku tersenyum lebar.

"Ok, kalau sayangkan papa... A'an dan Azim kena ikut cakap papa tau. Nanti kalau A'an dan Azim tak mau ikut cakap papa, papa lari macam mama. Tak mau jumpa dengan A'an dan Azim lagi." Aku buat-buat seperti merajuk. Aku memasamkan mukaku. Farhan dan Azim berpandangan sesama sendiri. Masing-masing mendiamkan diri.

"Adik, camne? Nak bagitau tak?" Farhan meminta pandangan dari adiknya. Azim mengangkat bahunya.
"A'an dan Azim tak sayang papa." Ujarku lalu mengalihkan Azim dari pangkuanku dan meletakkannya ke atas katil semula. Aku pura-pura mahu keluar dari bilik mereka.
"Ok, A'an cerita." Pantas Farhan menjawab lalu menahan aku. Dia menarik tanganku. Aku tersenyum senang. Bukan susah mahu memujuk mereka berdua. Kena gayanya, mudah sahaja mereka membuka mulut.

"Auntie Mama ada datang jumpa A'an dan Azim kat rumah Mak Cik Bedah." Lancar sahaja Farhan bercerita kepadaku. Jadi, selama ini Farah datang berjumpa mereka di rumah Kak Bedah. Hatiku lega kerana aku tidak perlu lagi bersusah payah mencarinya ke sana sini. Rupanya, dia sendiri yang datang 'menyerah diri'. Tapi, mengapa Kak Bedah langsung tidak membuka mulut tentangnya?
"Selalu Auntie Mama datang jumpa Farhan dan adik?" Mereka berdua mengangguk serentak dan tersenyum senang.

"Mama dah gemuk!" Azim membuka mulut. Aku mengangkat kening kepadanya. Farah semakin gemuk? Adakah dia amat gembira dengan perpisahan kami yang tidak rasmi ini? Baru empat bulan dia tinggalkan kami, takkanlah badannya mengalami perubahan sebegitu sekali. Hairan!!!

"Gemuk macam mana tu Azim?" Aku menyoalnya kembali.

"Perut mama besar." Hah?? Perutnya besar? Apa makna semuanya ini?

"Bukanlah. Mak cik kata, ada adik dalam perut Auntie Mama. Nanti A'an dan Azim akan dapat adik baru. Bestkan adik?" Kata-kata Farhan disambut dengan gelak ketawa oleh Azim. Mereka sungguh gembira!

Baby? Adik baru? Adakah ini bermakna Farah sedang hamil? Berdasarkan kata-kata Farhan dan Azim tadi, memang sah menggambarkan Farah sedang hamil. Alhamdulillah... aku bakal menimang cahaya mata tidak lama lagi.

Tapi, di mana dia sekarang? Kejamnya aku membiarkan dia seorang diri dalam keadaan berbadan dua.
Entah-entah sewaktu aku menghalaunya dulu, dia sudah hamil. Aku memang bukan manusia. Aku telah berlaku kejam terhadapnya. Tak mungkin dia dapat memaafkan aku. Terlalu besar kesalahanku terhadapnya. Aku sepatutnya sentiasa mendampinginya. Ini kali pertama dia hamil. Maafkan abang Farah. Abang telah menyiksa perasaanmu. Di manakah kau berada sekarang sayang?
Bab 51 - Khairul



Kereta Perodua Kancil berwarna hijau muda berhenti betul-betul di hadapan pintu pagar rumah Kak Bedah. Aku memerhatikan kereta itu dengan debaran di dada. Memang tidak silap lagi, kereta itu kepunyaan Farah. Dia membunyikan hon beberapa kali. Tidak lama kemudian, Kak Bedah keluar tergesa-gesa lalu membuka pintu pagar untuk memberi laluan kepada kereta Farah untuk masuk.

Nampaknya penantianku selama dua jam tidak sia-sia. Betul kata Farhan bahawa Farah akan datang menziarahi mereka setiap hari Sabtu. Mungkin, tempat kerja barunya hanya bekerja lima hari seminggu. Jadi, ini memberi dia peluang untuk berjumpa dengan Farhan dan Azim pada hari ini setiap minggu. Manakala aku pula terpaksa bekerja enam hari seminggu. Aku menghela nafas lega. Aku masih lagi memerhatikan mereka. Seketika kemudian kelihatan Farhan dan Azim keluar menerpa ke arah pintu kereta yang sudah terbuka. Mereka kelihatan amat gembira menyambut kedatangan mama mereka.

Aku tidak sabar untuk melihat Farah, agak lama dia berada di dalam kereta. Bagaimana rupa dia sekarang yang sedang hamil? Aku teringin sekali untuk berjumpa dengannya. Kalau ikutkan hatiku ini, ingin sahaja aku bertemunya sekarang juga. Tapi, itu bukanlah satu tindakan yang bijak. Perbuatan aku dulu sudah tentunya memberi kesan yang begitu mendalam terhadapnya. Tapi, sampai bila harus aku menunggu? Aku tidak mahu mensia-siakannya lagi. Aku ingin sentiasa berada di sampingnya. Tapi, bagaimana caranya untuk aku mendapatkannya semula?

Sedang aku melayani fikiranku, rupa-rupanya dia sudah keluar dari keretanya. Isteri akukah itu? Walaupun dari jauh, aku dapat nampak dengan jelas rupanya. Pipinya tambah berisi. Perutnya... sudah tentu besar. Agaknya sudah berapa bulan usia kandungannya itu? Wajahnya bertambah cantik. Aku terpaku melihatnya dari kejauhan. Dadaku berdebar-debar. Aku bagaikan jatuh cinta pada isteriku sendiri! Seketika kemudian, mereka bersama-sama menghilang ke dalam rumah.

Apa yang harus aku lakukan sekarang ? Takkanlah aku hanya mahu menunggunya di sini? Aku sepatutnya berjumpa dengannya dan memujuknya. Tapi, adakah dia mahu menerima kehadiranku kembali ke sisinya? Aduhhh… sakit kepala aku memikirkannya.

************************************************************************

Hampir setengah hari Farah menghabiskan masanya di rumah Kak Bedah. Aku tidak tahu apa yang sedang berlaku di dalam rumah itu. Terlintas juga di hatiku untuk menjenguk, tetapi aku batalkan sahaja niatku itu. Hakikatnya aku tidak yakin dengan diriku sendiri.
Tiba-tiba sahaja aku teringatkan akan pertengkaran di antara aku, emak dan ayah beberapa minggu yang lepas. Dalam pertengkaran itu terbongkar segala rahsia yang disembunyikan selama ini.

"Kau sejak akhir-akhir nie mak tengok gelisah saja. Kadang-kadang mak dengar kau mengigau menyebut nama Farah. Apa kena dengan kau?" Soal emak ketika aku sedang berehat sambil menonton siaran berita di televisyen. Ayah yang sedang membaca akhbar hanya menoleh sekilas kepada emak dan kemudiannya menumpukan kembali pada suratkhabar di tangannya.

Pertanyaan dari emak mengganggu sedikit tumpuanku di kaca tv. Aku memperlahankan suara televisyen dan menumpukan perhatian kepada emak.

"Entahlah mak, saya asyik teringatkan Farah. Hampir lima bulan dia meninggalkan kami. Entah di mana dia tinggal sekarang?" Balasku lalu mengeluh perlahan.

"Lagi-lagi perempuan itu juga yang kau ingatkan. Dia sendiri yang keluar dari rumah kau. Nampak sangat dia bersalah." Entah kenapa emak begitu membenci Farah.

"Saya sendiri yang menghalau dia mak." Jawabku. Emak terdiam.

"Emak mahu, kau ceraikan dia. Apa guna kau begini? Lepas kau ceraikan dia, kau boleh cari orang lain untuk gantikan dia." Terlopong aku mendengar kata-kata emak. Takkan sampai begitu sekali.

"Emak, saya tak berniat hendak ceraikan dia. Saya sayangkan dia. Dia bakal ibu kepada anak saya. Sebenarnya saya dah tahu hal yang sebenarnya emak. Cukuplah mak, berhentilah dari terus membenci Farah. Dia menantu emak dan tak lama lagi dia akan melahirkan seorang lagi cucu emak."

"Apa? Farah mengandung?" Ayah yang sedari tadi hanya mendiamkan diri, menyampuk perbualan di antara aku dan emak.

"Ya, ayah." Jawabku lalu tersenyum.

"Alhamdulillah… mana kau tahu? Kau sudah bertemu dengan dia? Di mana dia sekarang?" Bertubi-tubi
pertanyaan dari ayah. Aku hanya tersenyum. Memang sudah lama ayah menggesa aku untuk mencari Farah. Dan memang aku berusaha mencarinya, cuma aku tidak tahu di mana dia berada sehinggalah Farhan memberitahuku

"Yang sebenarnya, saya belum bersemuka dengannya. Saya hanya melihatnya dari jauh. Rupa-rupanya dia ada berjumpa dengan anak-anak di rumah pengasuh mereka. Itupun, secara tak sengaja Azim terbuka cerita mengenai pertemuan mereka dengan Farah. Saya tak tahu di mana dia tinggal dan di mana dia bekerja sekarang." Aku berterus terang kepada ayah. Nampaknya ayah begitu berminat dengan ceritaku. Suratkahbar sudah dilipat dan diletakkan di atas meja. Dia menumpukan perhatiannya kepadaku.

"Apa?? Farah ada berjumpa dengan Farhan dan Azim? Secara sembunyi-sembunyi pula?" Emak kembali menyinga. Merah padam mukanya. Aku kecut perut melihat riak wajah emak.

"Apa salahnya. Lagipun budak-budak tu sakit selama ini pun disebabkan terlalu rindu pada Farah. Awak
tengoklah keadaan kesihatan mereka semenjak kebelakangan ini, semakin baik. Kita seharusnya bersyukur sebab Farah tetap tidak mengabaikan kasih sayangnya terhadap Farhan dan Azim. Walaupun anak bertuah awak nie dah menghalau dia keluar, namun kasih dan sayangnya terhadap cucuc-cucu kita tak pernah surut." Ayah cuba menasihati emak. Aku hanya mendiamkan diri. Terasa terpukul dengan kata-kata ayah. Memang, aku yang bersalah kerana terlalu mengikutkan perasaan dan membuat keputusan yang terburu-buru.

"Apa salahnya kata awak? Entah-entah dia cuba hendak melarikan cucu-cucu kita. Kalau dulu dia tak dapat, tak mustahil dia akan buat sekarang. Kau jangan lagi hantar anak-anak kau pada Bedah tu, biar emak yang jaga mereka." Kepalaku semakin kusut apabila mendengar kata-kata emak.

"Kenapa dengan awak nie? Kenapalah awak benci sangat dengan Farah tu. Dia budak baik, awak nie memang tak sedar dirilah." Suara ayah pula meninggi. Aku mula rasa cemas. Aku tidak mahu emak dan ayah bertengkar kerana hal aku dan Farah.

"Ayah… mak… sudahlah. Tak perlulah emak dan ayah bertekak kerana kami." Aku cuba mententeramkan suasana yang semakin tegang.

"Saya tak pernah menganggap dia menantu saya dan anak dalam kandungan dia tu bukan cucu saya. En tah dengan siapa dia buat, senang-senang saja dia nak mengaku anak itu adalah anak dia dengan Khairul." Emak merengus.

"Astaghfirullahalazim…. Bawa mengucap Limah. Syaitan mana yang dah merasuk fikiran awak nie? Kenapa awak menuduh dia sebegitu sekali? Selama saya hidup, saya tak pernah lagi berjumpa dengan perempuan yang sebaik dan setabah Farah. Kau ingat, senangkah hendak berjumpa dengan perempuan sebegitu?" Suara ayah kembali kendur. Aku sendiri pun tidak menyangka sampai begitu sekali emak menuduh Farah. Mengapa emak jadi begini? Mengapa emak begitu kejam?

"Anak yang Farah kandungkan itu, anak saya mak. Cucu emak dan ayah. Jangan tuduh dia sebegitu mak. Dia perempuan baik mak. Cuma saya yang tak sedar diuntung kerana melepaskan seorang isteri yang sebaik Farah itu." Rintihku perlahan.
"Heh… kamu dan ayah kamu sama saja. Memuja-muja sangat si Farah tu. Sudahlah dia patahkan tangan anak kamu, itupun kamu kata dia baik? Agaknya kamu berdua dah diguna-gunakan oleh si Farah tu." Emak masih tidak berpuas hati. Perasaan bencinya sudah sampai ke kemuuncak.

"Limah!!! Jaga sikit mulut kau tu. Tangan Farhan patah, kau yang buat. Farhan sendiri yang beritahu Khairul. Dia kata kau yang merebutnya dari dukungan Farah. Kau yang menyebabkan tangan Farhan jadi begitu. Tak cukup dengan itu, kau kurung Azim dalam bilik. Apa yang merasuk kau, Limah? Mengapa kau buat begitu pada Farah? Lepas tu, kau tolak dia… kau halau dia… mengapalah kau jadik sekejam itu. Ke mana hilangnya perasaan simpati dan sayang kau terhadap manusia?" Ayah bertempik. Emak tersentak. Dia hanya memandang wajah ayah yang sedang menyinga.

"Dia cuba merampas kasih sayang Farhan dan Azim dari kita." Emak bersuara antara dengar tak dengar. Aku merengus.

"Dia tak pernah merampas kasih sayang Farhan dan Azim dari kita. Malah, dia mencurahkan kasih sayang pada mereka. Sudahlah Limah… cukuplah. Kalau tak kerana dia, kau takkan dapat hidup sampai hari ini." Ayah menggeleng-gelengkan kepalanya.

"Ayah, jangan…" Ujarku memb eri peringatan supaya ayah tidak membocorkan rahsia.
"Tidak Khairul, kita mesti beritahu. Kalau tidak, emak kau takkan sedar bahawa Farah telah berkorban demi memastikan emak kau nie masih dapat terus menghirup udara di dunia ini." Balas ayah dengan penuh kesalan.

"Apa yang dia dah korbankan demi saya? Saya tak nampak apapun yang dia korbankan. Menyakitkan hati saya lagi adalah." Emak kembali bersuara. Riak wajahnya menggambarkan perasaan tidak puas hati.

"Memanglah awak tak nampak. Sebab apa yang dia korbankan itu ada dalam badan awak." Bidas ayah sinis.

"Apa maksud abang?" Emak menyoal dengan wajah penuh tanda tanya.

"Demi memastikan awak dapat meneruskan hidup, dia telah mendermakan sebelah buah pinggangnya untuk awak. Buah pinggang yang ada dalam badan awak tu, adalah kepunyaan Farah. Dia sudah menjadi sebahagian dari diri awak sekarang Limah."

Emak terkedu mendengar penjelasan dari ayah. Dan sejak hari itu, emak seolah-olah menguncikan mulutnya dari berbicara tentang Farah. Aku tak tahu apa yang emak fikirkan selepas mendengar kata-kata ayah. Yang pastinya emak menjadi seorang pendiam dan selalu termenung sendirian.

Hmmm… sedar tak sedar hampir ke pukul tiga. Sepatutnya tika ini, aku sudah sampai menjemput Farhan dan Azim pulang. Sudah lama aku mengelamun di sini. Tiba-tiba aku terdengar enjin kereta dihidupkan. Aku pantas menoleh ke arah rumah Kak Bedah.

Nampaknya Farah sudah bersedia untuk pulang. Kak Bedah, Farhan dan Azim menghantar kepulangan Farah di pintu pagar. Aku pula cepat-cepat menghidupkan enjin keretaku. Aku mahu mengekori Farah. Aku mahu tahu di mana dia tinggal kini.

Jalanraya agak sesak, namun aku cuba pastikan aku takkan terlepas pandang dari kereta Perodua Kancil berwarna hijau muda kepunyaan Farah. Selepas lampu isyarat bertukar kepada warna hijau, Farah membelok ke kanan. Aku masih mengekorinya dari belakang. Kemudiannya dia membelok ke kiri, memasuki satu kawasan perumahan.
Aku rasa, aku pernah melalui jalan ini. Kalau tak silap, perumahan ini adalah rumah lama Farah. Rumah di mana dia tinggal sebelum kami berkahwin. Takkanlah dia kembali menetap di sini? Dadaku berdebar kencang. Jalan yang dilaluinya ini memang sama. Hampir lima minit menyelusuri jalan di kawasan perumahan ini, akhirnya Farah memberhentikan keretanya di hadapan rumah berwarna putih. Sah! Dia menetap di sini setelah keluar dari rumah aku. Mengapa aku tidak terfikir yang dia akan kembali ke sini. Inikan rumahnya. Sudah tentu dia akan menuju ke sini. Bodohnya aku kerana tidak pernah terfikir akan rumah ini.

Aku memberhentikan kereta betul-betul di belakang keretanya. Farah menoleh pantas ke belakang apabila menyedari ada kereta lain yang mengunjunginya tika ini. Dengan hati yang tak keruan, aku keluar
perlahan-lahan dari kereta.

"Farah…" Panggilku lalu melemparkan senyuman bahagia.

"Abang???" Dia berdiri kaku dengan wajah yang pucat.
Bab 52 – Farah


Tanganku menggigil sewaktu mengangkat minuman menuju pada Khairul yang sedang duduk bersandar di atas buaian di halaman rumah. Perlahan-lahan aku menapak mendekati meja yang letaknya berhampiran dengan buaian itu. Kehadirannya memang memeranjatkan aku. Tiba-tiba sahaja dia sudah berada di depan pintu pagar rumahku.

“Jemput minum bang.” Ujarku kepadanya. Dia berpaling kepadaku lalu tersenyum manis. Dia kemudiannya bangun dan mendekati aku yang duduk di meja. Dadaku berdebar kencang.

“Apa khabar Farah sekarang?’ Soalnya sambil matanya tidak lepas dari memandang kepadaku. Hatiku tidak keruan dibuatnya.

“Seperti yang abang nampak sekarang?” Balasku perlahan tanpa memandang wajahnya. Kulontar pandanganku jauh ke depan.

Suasana kembali sepi. Masing-masing kehilangan kata-kata.

“Ermm… dah berapa bulan?” Dia kembali membuka suara.

“Enam.” Sepatah jawabku. Dia menganggukkan kepalanya beberapa kali.

“Farah bekerja?” Soalnya lagi.

“Sudah tentu. Kalau tidak, macam mana saya nak survive hidup saya dan anak yang bakal lahir ini!” Sinis
sekali jawapanku. Dia agak tersentak dengan kata-kataku. Berubah air mukanya. Terdengar keluhan keluar dari mulutnya.

“Abang minta maaf atas kelancangan perbuatan dan kata-kata abang dulu. Abang menyesal dengan perbuatan abang terhadap Farah. Maafkan abang…” Sayu sahaja bicaranya. Kelihatan matanya berkaca-kaca. Kemudian dia meraih tanganku. Erat sekali dia menggenggam jemariku. Aku membiarkan sahaja perbuatannya.

“Abang sudah tahu akan perkara yang sebenarnya. Anak-anak yang bercerita kepada abang. Tapi, janganlah pula Farah menghukum mereka setelah abang mengetahui kebenaran ini.” Sambungnya lagi. Terkedu aku seketika.

“Saya sayangkan mereka. Tak tergamak saya mahu hukum atau marahkan mereka. Mereka bagaikan nyawa bagi saya.” Balasku lalu tersenyum hambar. Entah mengapa hatiku amat terasa apabila dia berkata begitu. Kasih sayang aku buat Farhan dan Azim melebihi kasih sayang seorang ibu buat anaknya. Seekor nyamuk pun aku tak mahu hinggap pada mereka, inikan pula mahu memukul atau menghukum mereka.

“Abang tahu Farah sayangkan mereka. Teramat sayangkan mereka sebenarnya. Entah apa yang merasuk abang pada malam itu hingga sanggup menghalau Farah keluar dari rumah. Setelah apa yang berlaku, abang amat menyesal. Dan setelah mengetahui keadaan sebenar, bertambah-tambah lagilah rasa sesal ini. Maafkan abang Farah… maafkan abang..” Rayunya dengan bersungguh-sungguh. Terkedu aku apabila melihat air jernih menuruni pipinya. Dia menangis? Khairul menangis? Betulkah apa yang aku lihat ini?

“Abang…” Kataku dan mengambil nafas seketika.

“Farah tahu, abang juga teramat sayangkan Farhan dan Azim. Malah tidak mahu mereka disakiti. Kerana
merekalah ‘permata’ yang Linda tinggalkan buat abang. Walau sedalam manapun kasih saya pada mereka tetap tidak mengubah hakikat bahawa saya hanya ibu tiri mereka. Farah faham kenyataan itu. Tapi, abang perlu tahu… kasih sayang Farah buat mereka bukannya dibuat-buat untuk mengaburi mata sesiapa. Ianya datang dengan sendirinya. Farah sayangkan mereka bang… tidak tergamak Farah hendak menyakiti mereka. Tapi, abang tergamak menuduh Farah menyakiti mereka. Abang tidak memberikan Farah peluang untuk membela diri Farah. Abang terus menuduh dan menghina Farah. Abang samakan Farah dengan perempuan murahan di jalanan yang tak ubah seperti pelacur. Sampai hati abang kata begitu pada Farah dan kemudian tak cukup dengan hinaan, abang halau Farah keluar dari rumah.” Aku mula tersedu-sedu. Hatiku sedikit lega kerana kali ini aku berpeluang untuk bersuara.

“Abang tahu… abang tahu sayang. Abang telah lakukan kesalahan yang tak mungkin dapat Farah maafkan.” Dia cuba untuk memelukku, namun aku cepat menolak tubuhnya agar menjauhiku. Aku tahu dia tersinggung dengan tindakanku.

“Abang ingin menebus kesalahan abang pada Farah. Abang berharap Farah ikutlah abang pulang ke rumah kita. Kita bina semula hidup baru bersama anak-anak dan juga anak kita yang bakal lahir ini.” Ucapnya dan mengusap-usap perutku perlahan. Di wajahnya jelas tergambar kegembiraan. Berderau darahku apabila mendengar dia menyebut perkataan ‘anak kita’. Secara spontan aku berdiri. Bibirku menggigil.

“Ini anak Farah. Abang tak boleh rampas dia dari Farah.” Aku tiba-tiba menjadi cemas. Inilah satu-satunya anak yang mungkin aku ada dan kini dia cuba untuk mengambilnya dari aku. Aku tidak akan membenarkannya.

“Farah, bawa bertenang sayang. Abang bukannya mahu merampas anak kita. Abang mahu kita kembali seperti dulu, hidup bahagia seperti dulu.” Khairul juga kelihatan cemas melihat gelagatku. Dia juga bangun dan menghadapku. Aku menapak ke belakang dan menjauhinya.

“Abang bahagia sebelum ini?” Soalku bergetar. Dia melihatku dengan hairan.

“Abang sangat bahagia dapat hidup bersamamu sayang. Dan abang mahukan kebahagiaan itu kembali menerangi hidup kita sekeluarga.” Ucapnya bersungguh-sungguh.

“Abang fikir saya juga bahagia?” Aku menyoalnya kembali. Kali ini aku tidak mampu untuk menahan air mata dari gugur berderai menuruni pipiku. Dia tergamam mendengar pertanyaanku.

“Farah tak bahagia hidup bersama abang?” Kali ini suaranya pula bergetar.

Aku mendiamkan diri. Dia kelihatan resah menantikan jawapan dari mulutku. Sedangkan aku sebenarnya sedang berperang dengan perasaanku sendiri. Apakah jawapan yang perlu aku berikan kepadanya?

Bahagiakah aku menjadi isteri kepadanya? Dulu mungkin ya, walaupun kehadiranku tidak direstui oleh emaknya. Tapi setelah kejadian itu, aku sendiri tak pasti dengan perasaanku terhadap dirinya. Masih sayangkah aku kepadanya? Masihkah adakah cintaku buatnya? Masihkah aku memerlukan dia di dalam hidupku?

Bab 53 - Khairul


Aku kebingungan. Farah memang tidak dapat memaafkan aku. Perbualan kami semalam berakhir setelah Farah memintaku agar pulang sahaja dan dia mahu sendirian. Aku memang berat h ati untuk pulang dan jika boleh aku mahu berada di sisinya selalu. Tambah-tambah lagi dalam keadaannya yang sedang hamil.

Pelawaanku untuk menemaninya ditolak mentah-mentah. Memang aku bagaikan sudah tidak wujud dalam hidupnya. Dia seperti sudah menyingkirkan aku dari hidupnya dan tidak memerlukan aku sebagai suaminya. Salah aku sendiri yang terburu-buru membuat keputusan tanpa menyelidik terlebih dahulu. Menyesal pun sudah tidak berguna lagi, nasi sudah menjadi bubur.


"Khairul." Kedengaran emak menyapaku dari belakang. Ketika itu aku sedang berbaring di atas sofa di ruang tamu rumah emak. Semenjak kejadian pertengkaran hari itu, emak sudah jarang untuk berbual-bual dengan aku dan ayah. Aku merasakan sudah tiada kemesraan antara kami sekeluarga. Apabila aku suarakannya pada ayah, ayah hanya tersenyum hambar dan menyatakan bahawa emak sebenarnya rasa bersalah terhadap Farah dan malu setelah mengetahui perkara sebenarnya. Entahlah, yang pasti aku tidak senang dengan kebisuan emak.

Aku bangun dari pembaringan. Emak sudahpun duduk menghadapku. Aku menantikan bicara emak.

"Sudah kau bertemu dengan Farah?" Soal emak perlahan. Pantas aku memandang wajahnya. Terkejut dengan pertanyaan itu.

Aku tidak menjawab sebaliknya hanya menganggukkan kepala sahaja.

"Bila?"

"Semalam mak!" Balasku yang masih hairan dengan gelagat emak.

"Dia tinggal di mana? Bagaimana dengan dia dan kandungannya, sihatkah?"

"Mengapa emak tanya semua nie? Bukankah emak tak suka bercakap tentang Farah?" Perasaan ingin tahu aku semakin memuncak apabila melihat emak berminat untuk mengetahui keadaan Far ah. Apa yang emak ingin lakukan pula kali ini?

Emak terdiam apabila ditanya begitu. Dia menundukkan wajahnya dan tak lama kemudian bahunya
terhinggut-hinggut. Aku menerpa kepadanya. Setitis air matanya jatuh dari pipinya.

"Emak, maafkan saya mak. Tak terniat di hati saya hendak menyinggung perasaan emak." Aku amat terkejut apabila menyedari emak menangis. Aku menggengam erat tangan kirinya. Tangan kanannya pula sedang mengusap-usap rambutku.

"Emak yang sepatutnya minta maaf dari kau, Khairul. Emak yang bersalah hingga membuatkan rumahtangga kau berdua hancur. Emak yang bersalah, terlalu ikutkan kata hati. Emak sebenarnya takut kehilangan kasih sayang dari anak-anak kau." Sambil tersedu-sedu emak menuturkan kata-katanya.

Jadi inilah puncanya yang membuatkan emak tidak menyenangi apabila aku berkahwin dengan Farah. Dia takut jikalau kasih sayang Farhan dan Azim beralih darinya. Memang kasih sayang yang Farah curahkan kepada anak-anakku tidak ternilai harganya. Dia sanggup menahan sindiran dan tohmahan dari emak demi anak-anakku. Malah sanggup mendermakan sebuah buah pinggangnya untuk emak. Aku yang buta kerana tidak menyedari betapa besarnya pengorbanan yang telah dilakukan oleh Farah buat keluargaku.
"Saya juga bersalah emak, kerana membuat keputusan tanpa berfikir panjang. Saya telah menghalau dia
keluar dan telah membuatkan anak-anak saya terputus kasih sayang darinya yang sudah menganggap dia bagai ibu kandung mereka sendiri. Dia tidak pernah cuba untuk merampas kasih sayang dan perhatian anak-anak saya dari emak. Malah dia cuba untuk mencurahkan kasih sayang buat anak-anak saya yang ketandusan belaian dan perhatian seorang ibu." Luahku kepada emak. Emak terisak-isak menangis. Sekali sekali dia mengesat air mata yang membanjiri pipinya.

Emak mengangguk-anggukkan kepalanya berkali-kali. Air matanya telah lama membasahi pipi tuanya dikesat lagi. Terlakar seribu penyesalan di wajahnya. Aku tahu, emak memang menyesali atas perbuatannya ke atas Farah. Namun, aku tidak pas ti samada Farah dapat memaafkan kesalahan emak. Sedangkan aku sendiripun gagal untuk mendapat kemaafan darinya.

"Emak mahu berjumpa dengan Farah, Khairul! Emak mahu minta ampun dari dia. Emak dah banyak berdosa padanya. Dan emak mahu memujuknya agar kembali hidup bersama kau sekeluarga. Bawa emak berjumpa dia ya!" Ucap emak bersungguh-sungguh. Riak wajahnya menggambarkan kesungguhan untuk bertemu dengan Farah.

Permintaan emak memang tidak aku jangkakan. Emak mahu berjumpa dengan Farah sedangkan Farah sudah memberitahuku supaya tidak mengganggu dirinya lagi. Bagaimana dapat aku membawa emak untuk bertemu dengannya.

"Khairul, bawalah emak berjumpa dengan Farah." Pinta emak lagi. Aku diserang perasaan serba salah.

"Tapi mak..." Kata-kataku terhenti. Aku tidak sampai hati hendak memberitahu kepada emak tentang permintaan Farah agar tidak diganggu lagi.

"Emak mahu meminta maaf, bukannya mahu memarahinya seperti dulu. Emak amat menyesal sekarang. Selagi emak tidak mendapat kemaafan darinya, hidup emak takkan tenang. Tidur emak takkan lena. Tolonglah Khairul..." Mendayu-dayu suara emak merayu kepadaku. Hatiku hiba melihat keadaan emak. Sebak dadaku menahan rasa.

"Baiklah emak." Aku memberi persetujuan sedangkan aku sendiri tidak yakin. Mahukah Farah menerima kedatanganku membawa emak bersama. Aku tidak mahu dia membuat tanggapan yang buruk tentang kedatangan kami nanti.

"Kita bawa Farhan dan Azim sekali ya!" Ujar emak dengan wajah yang berseri-seri.

Aku menganggukkan kepala lalu tersenyum hambar. Mungkin dengan membawa anak-anak, dapat mengubah pendirian Farah. Dia teramat sayangkan mereka dan tidak mahu menghampakan harapan anak-anak kecil itu.
Bab 54 - Farah

Hari minggu merupakan hari yang aku nanti-nantikan. Ini kerana pada hari minggulah aku dapat mengemas rumah dan melihat-lihat keadaan persekitaran halaman rumah. Selalu juga aku menggembur-gembur tanah pokok-pokok bunga yang aku tanam di halaman rumah. Sedikit sebanyak keluar juga peluh. Sekali sekala aku akan mengajak Hanim suami isteri datang ke rumah untuk makan tengahari. Tapi kini Hanim sudah tidak lagi menetap di kota ini. Dia mengikut suaminya yang telah ditukarkan ke Sabah sebulan lalu. Kini hanya telefon sahaja yang menghubungkan kami. Ahh... rindunya aku pada gelak tawamu, Hanim. Rindu dengan usikan dan jenaka nakalmu. Bilalah kita dapat bertemu kembali.

Mentari terik yang menyerakkan cahayanya ke seluruh alam agak mengganggu kerjaku mencabut rumput-rumput liar yang tumbuh di dalam pasu bunga yang aku tanam dengan bunga kertas. Peluh membasahi wajah dan leherku. Aku mengesat dahiku dengan belakang tapak tangan. Hmmm... tinggal sepasu ini saja lagi. Lepas habis mencabut rumput-rumput nie, bolehlah aku berehat.
"Assalamualaikum..." Tanganku terhenti mencabut rumput-rumput liar itu apabila terdengar seperti suara memberi salam. Cepat-cepat aku menghabiskan kerjaku. Aku yang sedang duduk bersila, cuba untuk bangun. Aduhh... kakiku agak lenguh apabila bersila agak lama di atas halaman rumah yang berumput halus. Kakiku juga bengkak semenjak kandunganku berusia empat bulan hingga aku tidak boleh memakai kasut yang biasa kupakai ke tempat kerja. Jadi, terpaksalah aku membeli sandal biasa.
Suara memberi salam kedengaran sekali lagi. Aku cuba meninjau dari kejauhan tapi tidak dapat melihat orang yang mungkin sedang berdiri di luar pintu pagar rumahku. Hanya bahagian belakang kereta berwarna putih sahaja yang kelihatan. Aku cuba untuk berjalan pantas, namun keadaan aku yang sudah sarat menghalangnya.

"Waalaikummussalam..." Sahutku dari jauh. Aku semakin hampir dengan pintu pagar.

Tiba-tiba langkahku kaku. Betulkah apa yang aku nampak ini? Emak Khairul sedang berdiri di hadapan pintu pagar bersama-sama dengan Khairul sendiri dan anak-anaknya. Minggu lepas aku dikejutkan dengan kemunculan secara tiba-tiba oleh Khairul. Dan hari ini dia muncul sekali lagi. Kali ini bersama-sama emaknya dan anak-anak. Apa yang dia cuba lakukan?

"Mama... mama... bukalah pagar nie. Azim nak masuk!!" Azim menggoyangkan pintu pagar berkali-kali sambil memanggilku. Farhan pula melambai-lambaikan tangannya kepadaku. Adakah aku sedang bermimpi??

"Mamaaa!!!" Aku tersentak apabila Azim memekik. Aku bagaikan baru tersedar dari mimpi ngeri.
Perlahan-lahan aku menapak mendekati mereka yang sedang menanti di pintu pagar. Kulihat wajah Khairul yang kelihatan serba salah. Aku tatap pula wajah emak. Dia tersenyum kepadaku. Biar betul!!! Emak senyum kepadaku?? Aneh sekali perangainya hari ini. Jika dulu, wajahku pun tidak ingin dilihatnya. Apatah pula mahu memaniskan muka kepadaku!

Adakah kedatangan mereka pada hari ini terselindung makna yang bisa menggugat pendirianku? Jangan-jangan mereka mahu mengambil anak yang sedang aku kandungkan ini. Tidak!! Tidak!! Ini anak aku. Aku takkan serahkan kepada mereka. Inilah saja 'harta' yang aku ada. Peluh dingin memercik di dahiku. Nafasku menjadi tidak teratur.

Pelbagai kemungkinan sedang berlegar-legar di benakku. Aku dapat merasakan tanganku menggigil ketika sedang membuka pintu pagar. Perlahan-lahan aku menarik nafas sedalam-dalamnya dan berkata di dalam hati bahawa kedatangan mereka hanyalah sekadar untuk melawatku sahaja. Kemudian aku menghemb uskan nafas. Lega rasanya perasaanku seketika.

"Apa khabar mak?" Kataku lalu tunduk menyalami serta mengucup tangannya lembut. Walaupun perbuatannya telah mengguris hatiku, namun dia tetap ibu mertuaku. Sebaik sahaja aku menegakkan kembali badanku, dengan tak semena-mena dia terus memelukku. Aku terpinga-pinga dalam pelukan erat emak Khairul. Mengapa jadi begini?

Aku memandang kepada Khairul seolah-olah meminta penjelasan. Dia hanya tersenyum hambar dan kemudiannya melarikan pandangannya dariku. Kemudian aku bagaikan terdengar esakan halus. Emak Khairul sedang menangis! Tetapi, mengapa?

Aku cuba meleraikan pelukan erat emak Khairul. Perlahan-lahan aku menggenggam tangannya. Memang, dia menangis! Tetapi mengapa dia menangis? Sesuatu yang buruk telah menimpa keluarga inikah? Hatiku menjadi tidak enak.

"Mari mak, kita masuk dulu. Abang, bawa anak-anak masuk." Ujarku lalu memimpin emak Khairul masuk ke rumahku. Di dalam rumah aku menjemput emak Khairul duduk di ruang tamu. Kemudian, aku meminta diri seketika dan menghilang ke dapur. Farhan dan Azim mengekoriku ke dapur.

"Auntie Mama, kenapa Opah nangis?" Soal Farhan kepadaku. Tanganku sedang ligat membancuh nescafe terhenti seketika.

"Ini mesti Farhan nakal. Sebab itulah Opah nangis." Balasku lalu ketawa kecil semata-mata untuk menutup keresahan yang sedang terbuku di dalam hati.

"Mana ada. Kan A'an dah janji dengan Auntie Mama tak nak nakal-nakal." Tingkahnya lalu memasamkan muka. Terhibur aku melihat mimik mukanya. Azim ketawa melihat abangnya seperti merajuk.

"Sudah, mari kita ke depan. Farhan tolong Auntie Mama bawa kuih nie ke depan ya! Bawa baik-baik, jangan bagi jatuh!" Aku menghulurkan sepiring kuih cara berlauk yang aku masak untuk sarapan pagi tadi kepada Farhan. Dia mengangguk lalu menyambut piring kuih dari tanganku dan terus berjalan menuju ke ruang tamu.

"Azim nak bawa apa?" Tanya Azim pula kepadaku. Aku tersenyum lalu tunduk dan mengucup dahinya.

"Azim pun nak tolong mama?" Dia meng anggukkan kepalanya bersunguh-sungguh. Aku ketawa gelihati
melihat telatahnya.

"Tak apalah sayang. Lain kali sajalah ya!" Balasku lalu mengusap-usap rambutnya. Kemudian aku berjalan beriringan dengannya menuju ke ruang tamu. Aku menarik nafas dan menghembusnya sebelum melangkah.

Di ruang tamu kelihatan emak Khairul sedang melayan perasaannya sendirian. Khairul pula sedang menatap suratkhabar. Aku mendekati mereka perlahan-lahan. Dadaku berdebar kencang. Agaknya apa tujuan mereka datang mengunjungiku? Dan mengapa ibu mertuaku menangis?

"Jemput minum mak." Cawan berisi air nescafe yang masih kelihatan wap panas kuhulurkan kepada emak Khairul. Dia menyambutnya lalu tersenyum kepadaku. Dia tidak terus minum, sebaliknya meletakkan kembali cawan itu di atas meja.

"Farah apa khabar?" Perlahan saja emak Khairul bersuara. Dia merenung wajahku mesra. Tidak seperti dulu, renungannya begitu tajam hingga membuatkan aku gerun.

"Alhamdulillah mak, sihat. Emak macam mana pula? Farah tengok emak macam dah kurus sedikit. Muka emak pun cengkung. Emak sakitkah?" Aku pula menyoalnya. Memang, wajahnya bagaikan kehilangan seri. Kalau dulu aku cukup mengagumi akan kejelitaan emak mertuaku walaupun sudah berusia, namun wajahnya tetap cantik.

Dia tidak menjawab sebalikny hanya mendiamkan diri. Kemudian wajahnya berkerut-kerut menahan tangis. Aku semakin bingung dengan gelagat emak Khairul. Apa yang sedang berlaku sekarang? Perasaan ingin tahuku melonjak-lonjak. Namun, aku cub menahan daripada bertanya kepadanya. Aku mengalihkan pandanganku kepada Khairul. Matanya tetap tidak beralih dari menatap suratkhabar yang berada di tangannya. Aku kembali mengalihkan pandanganku kepada emak Khairul di hadapanku.

"Kau memang seorang perempuan yang baik. Emak yang jahat menghasut anak sendiri hingga membuatkan kau terseksa begini." Terkedu aku mendengar kata-kata emak Khairul.
"Apa... apa yang emak cakapkan nie? Farah tak faham." Tergagap-gagap aku membalas kata-katanya. Aku menatap Khairul yang sedang memerhatikan kami. Tiada reaksi darinya.

Air mata menitis laju menuruni pipi emak Khairul. Terkesima aku melihatnya. Aku semakin kebingungan. Apa yang telah terjadi???

"Maafkan emak Farah. Emak telah berdosa terhadap kamu. Emak telah memfitnah kamu. Emak mengada-adakan cerita tentang kecederaan yang menimpa Farhan. Disebabkan mulut jahat emak, kamu berdua suami isteri telah bergaduh hinggalah kamu telah dihalau keluar dari rumah. Apalah gunanya hidup seorang isteri jika tidak dapat berada di samping suaminya. Engkau bagaikan digantung tak bertali. Emak telah memporak-perandakan rumahtangga kamu berdua. Maafkan emak Farah." Hatiku terharu mendengar kata maaf dari emak Khairul. Lidahku kelu, tidak dapat berkata. Air mataku gugur tanpa kusedari. Hatiku menjadi hiba.

Ya Allah, Engkau telah memperkenankan doaku selama ini. Sesungguhnya Engkaulah Maha Pengasih lagi Maha Penyayang serta Maha Mengetahui. Aku bersyukur ke hadrat-Mu Ilahi. Namaku yang tercemar selama ini akhirnya menjadi bersih kembali. Aku bagaikan telah mendapat kemenangan mutlak!

"Sudahlah emak. Farah tak ambil hatipun tentang kejadian itu. Sudah ditakdirkan nasib Farah begini.
Farah redha mak. Mungkin ada hikmah di sebalik perpisahan kami ini." Balasku memujuk emak Khairul. Hatiku hiba melihat dia menangis terisak-isak. Terasa besarnya dosaku kerana membuatkan dia menangis. Khairul dan anak-anaknya terpaku melihat 'drama air mata' di hadapan mereka.

"Betapa mulianya hatimu nak. Walaupun kamu mendapat layanan buruk dari emak, kamu tak pernah merungut atau melenting. Kamu menerimanya dengan sabar dan tabah. Bertuah emak dan ayah kamu kerana mendapat anak yang sebaik kamu. Emak yang tidak pernah bersyukur kerana dapat menumpang tuah emak dan ayah kamu. Emak layan kamu dengan buruk, emak sindir kamu... emak hasut cucu-cucu emak supaya bencikan kamu... namun Allah Maha Besar, Dia tahu kamu tak bersalah dan melindungi kamu. Emak benar-benar menyesal sekarang Farah. Maafkanlah emak. Emak sebenarnya terhutang nyawa kepada kamu. Seumur hayat emak pun belum tentu emak dapat membalasnya." Panjang lebar emak Khairul berbicara. Namun, ayat terakhirnya menyentakkan aku. Adakah dia sudah tahu?

"Terhutang nyawa? Apa maksud emak?" Soalku dengan dada sarat dengan kebimbangan.

"Kamu sudah menjadi sebahagian dari hidup emak. Emak dapat hidup sampai hari inipun semuanya kerana kamu, Farah. Ini..." Dia menarik tanganku ke sisi pinggangnya. Aku menatap wajahnya, cemas!

"Buah pinggang yang berada dalam tubuh emak sekarang adalah kepunyaan kamu,kan?" Terpana aku mendengar kata-kata emak. Betullah tanggapan aku tadi bahawa dia telah mengetahuinya. Aku memandang wajah Khairul meminta penjelasan.

"Abang, bukankah kita sudah berjanji!" Ucapku dengan bibir bergetar.

"Jangan kamu marahkan suami kamu. Dia tidak pernah membuka mulut tentang hal ini. Ayahnya yang telah membuka rahsia ini. Maafkanlah ayah kamu." Lembut suara emak Khairul menusuk ke dalam telingaku. Aku menghela nafas.

Tiada kata yang dapat aku ungkapkan tika ini. Aku dikejutkan dengan pelbagai kejutan. Hinggakan adakalanya aku terasa bagaikan mimpi sahaja. Mula-mula aku dikejutkan dengan kedatangan Khairul. Kemudian kedatangan emaknya dan sekarang pula rahsia yang aku simpan selama ini akhirnya terbongkar juga. Aku tidak pasti adakah kejutan-kejutan ini memberi tanda baik kepadaku atau sebaliknya. Aku sendiri tidak tahu apa peraasaanku sekarang? Gembira? Lega? Sedih? Takut? Tapi, yang pastinya aku sedang keliru!!!

"Kamu maafkan emak tak Farah?" Lamunanku terhenti pabila suara emak Khairul menerjah ke telingaku.
Terpinga-pinga aku seketika.

"Emak tak pernah buat salah pada Farah. Emak tak perlu minta maaf. Farah yang bersalah kerana tak dapat menjadi seorang menantu yang baik buat emak dan isteri yang baik kepada Khairul." Aku bersuara merendah diri. Aku menggenggam erat tangan emak mertuaku.

"Ka mu terlalu baik sebenarnya... terlalu baik." Perlahan-lahan emak Khairul merapatkan bibirnya ke dahiku. Dahiku dikucup lembut. Terasa perasaan bahagia menyelinap ke dalam jiwaku. Ya Allah, aku bersyukur di atas rahmat yang Engkau curahkan kepadaku pada hari ini. Aku harapkan ianya takkan berakhir.
"Sudahlah mak. Perkara yang lepas, tak perlulah kita ungkitkan lagi. Saya tak pernah menyalahkan sesiapa yang menyebabkan saya jadi begini. Saya salahkan diri saya sendiri kerana telah tersilap langkah dalam membuat percaturan hidup dan masa depan saya. Tapi, semuanya telah berlaku. Tak mungkin dapat diundurkan kembali masa itu untuk membetulkan keadaan. Yang berlaku tetap berlaku. Itu hakikatnya, saya akur. Cuma yang dapat saya lakukan sekarang hanyalah berwaspada dan berhati-hati agar tidak mengulanginya buat kali kedua." Jelasku lalu tersenyum hambar. Aku menarik Azim agar duduk di pangkuanku. Kasihan mereka berdua yang tidak memahami apa yang sedang berlaku sekarang. Mungkin yang menjadi tanda tanya mereka hanya mengapa aku dan Opah mereka menangis? Agak sukar untuk menjawab pertanyaan mereka nanti jika ditanya.

"Emak tahu, kamu serik dengan apa yang telah terjadi. Tetapi, emak amat berharap kamu berdua dapat hidup sebumbung seperti dahulu. Berilah kesempatan kepada kami untuk menebus kesalahan yang telah kami lakukan. Mendapat kemaafan dari kamu belum cukup untuk melepaskan kami dari rasa bersalah yang menggunung ini." Aku tersentak. Wajah emak Khairul kutatap tanpa berkelip. Wajahnya menggambarkan pengharapan yang sungguh tinggi.

"Maafkan saya emak. Tak mungkin... tak mungkin! Saya bukanlah seorang isteri yang baik untuk Khairul." Dadaku berdegup kencang. Aku amat cemas sekali.

"Jangan begitu Farah. Jangan kamu hukum Khairul kerana kesalahan yang emak lakukan. Dia sayangkan kamu. Hidupnya tak terurus semenjak ketiadaan kamu. Kembalilah kepadanya. Emak merayu kepada kamu, Farah. Terimalah suamimu kembali." Mendayu-dayu suara emak Khairul merayuku. Hatiku goyah melihat air mata yang mengalir lesu dari kelopak matanya. Ya Allah, kuatkanlah semangat hamba-Mu yang lemah ini.

"Betul Farah, terimalah abang kembali ke dalam hidupmu. Abang amat memerlukan Farah dalam hidup abang. Kaulah kekuatan abang untuk meneruskan hidup setelah ketiadaan Linda. Mungkin tanpa abang sedar abang telah lama jatuh cinta kepadamu, ketika kita sepejabat dulu. Namun Allah telah takdirkan jodoh abang bersama Linda dahulu, kemudian barulah bersamamu. Abang berjanji akan menjagamu dengan baik dan tidak akan mensia-siakan dirimu lagi. Berilah abang peluang sekali lagi untuk membuktikan kata-kata abang pada hari ini." Wajahnya juga penuh penyesalan. Aku menatap wajah Khairul dan emaknya berulang kali.

Mengapa aku dikelirukan begini? Aku benci jika aku terpaksa membuat pilihan yang terlalu sukar untuk dilakukan. Tersepit dengan kemahuan sendiri dengan kemahuan orang lain. Perlukah aku memberi peluang kepada mereka atau mengabaikan sahaja permintaan mereka ini? Aku tak mahu terluka lagi. Aku cukup selesa dengan kehidupan aku sekarang. Mengapa mesti mengganggu hidupku lagi setelah mereka merosakkannya? Memang aku tidak menaruh perasaan benci ataupun dendam, cuma aku serik!! Serik untuk kembali hidup bersama keluarga ini. Kejadian-kejadian itu pasti akan menghantui aku setiap masa. Aku tidak mahu ia mengganggu kehidupan baru aku jika kembali menyertai keluarga ini.

"Jika kamu mahu emak melutut kepada kamupun... emak sanggup asalkan kamu dapat kembali kepada keluarga kami."

"Emak!! Jangan begitu emak." Hampir aku menjerit apabila melihat emak Khairul cuba untuk melutut di hadapanku. Cepat-cepat aku menahannya dan sebaliknya ku yang melutut di hadapannya. Aku menangis di pangkuannya.

"Fikirkanlah Farah, demi anak yang berada dalam kandungan kamu ini. Dia memerlukan kasih sayang ayahnya. Janganlah kamu mahu memisahkan kasih sayang itu sedangkan ayahnya masih hidup. Kamu lihat sajalah apa yang telah terjadi kepada Farhan dan Azim yang kehilangan kasih sayang Linda, mama mereka ketika masih kecil. Takkan kamu mahu perkara yang sama berlaku kepada anak kamu ini. Jika tidak kerana Khairul sendiri, fikirkanlah demi masa depan anak dalam kandungan kamu, demi Farhan dan Azim yang telah menganggap kamu bagaikan ibu kandung mereka sendiri." Emak Khairul tidak jemu-jemu memujukku agar kembali ke pangkuan mereka sekeluarga.
Aku mengangkat kepalaku lalu memandang wajah mulus Farhan dan Azim. Mereka duduk mendiamkan diri di pangkuan papa mereka. Kedua-duanya membisu. Aku sayangkan mereka. Terlalu sayangkan mereka. Mereka bagaikan nyawaku. Mana mungkin aku dapat hidup tanpa kehadiran gelak ketawa dan telatah nakal mereka. Aku amat merana di awal aku kehilangan mereka dulu. Dan kini aku diberi peluang untuk kembali menjadi ibu mereka. Sudah tentu aku dapat menjaga dan membelai mereka. Aku dapat memperdengarkan kisah sewaktu mereka hendak tidur. Aku dapat memasak makanan kegemaran mereka. Haruskah aku menerima peluang ini? Bolehkah ku hidup bersama keluarga ini dan menganggap kejadian itu semuanya seperti tidak pernah berlaku?