Khamis, 11 Jun 2009

Setiaku Di Sini (part 3)

Aku diam saja sepanjang perjalanan kami. Aku dah suruh Dilla beritahuZira dan Datuk Zailan yang aku terpaksa mengambil cuti kecemasan kerana ada halperibadi yang perlu aku selesaikan . Aku juga berkali kali berpesan pada Dillasupaya jangan membocorkan rahsia aku dan Haikal sehingga tiba waktu yangsesuai. Lelaki di sebelah ku ini hanya tersenyum dari tadi. Tak tahu apa yang ada dalamfikirannya..Tidak dapat aku nafikan yang aku amat senang bersamanya. Diakelihatan kacak sekali dengan kemeja berwarna kuning lembut di padankan denganslack berwarna hitam. Aku jadi cemburu tiba-tiba. Tentu isteri barunya yang menyediakan segala keperluannya selama ini. Dan aku…tak pernah sekalipun aku melakukannya…Aku memalingkan muka ku keluar. Taksanggup rasanya kalau Haikal melihat kehampaan di wajahku. Aku tidak bolehtewas dengan perasaan ku hari ini. Aku mesti selesaikan segala-galanya supayahidup aku kembali tenang walaupun jika terpaksa melepaskan Haikal… Aku Pasrahdengan ujian Tuhan ini kerana, walaupun sedetik, sekurang-kurangnya aku pernahmenyayangi insan sesempurna Haikal . Haikal pun seperti membiarkan akumengelamun sendirian. Tak ada satu ayat pun yang keluar dari mulutnya sejak diamengambil ku tadi. Haikal tersenyum meleret kepadaku setelah kami keluar dari PejabatKadi. Tanganku di genggamnya erat sekali. Tak henti-henti perkataan syukurkeluar dali mulutnya. Dia memandangku dengan senyumannya yang amat manissekali. Setelah kami sama-sama berada di dalam keretanya, tangan kudigenggam dan di bawa ke bibirnya. Okey, semuanya dah settle . Sekarang Hani nak abang bawa you kemana. ” “I nak ke kondo you.” “Good… “ “Please Haikal , don’t get me wrong. I nak jumpa dengan isteri you. I meanisteri baru you. I think we have to talk before I make further decision today.I need it to be settled soonest possible. I want her to know that I will neverintend to grab whatever belongs to her . I dah berfikir masak-masak semalam andI have made up my mind.” “Apa maksud you sayang ? Abang tak faham. ” “I nak jumpa dia dulu kerana , firstly dia mesti tahu siapa madunya andsecondly she must know that I never ‘shared’ her husband.” Haikal hanya ketawa walaupun bagi ku itu bukanlah satu jenaka yang lucu. Akumasih cuba menahan marahku dan bersikap selamba. “Okey, kalau itu yang Hani mahukan. Abang ikut saja.” Kata Haikal sambil membelok keretanya ke jalan utama. “Dia kerja tak hari ni. If she still at her office, we postpone it until shecomes back. I tak mahu dia berprangsaka buruk kalau I ikut you balik.” “No, she’s on leave today. Abang yang suruh dia cuti sebab abang dah boleh bacagerak hati Hani”. Kali ini sudah tiada senyuman di bibir Haikal. Dan ini menanbahkan keyakinanaku yang Haikal sememangnya sudah beristeri baru. “Tell me something about her, will you. At least I boleh prepare myself sebelumI jumpa dengannya. Is she …soft spoken…. atau garang .” Tanya ku kepada Haikal minta kepastian. “She’s perfect di mata abang Hanis. Walau segarang manapun dia, tapi abang tahudia sayangkan abang. Dan dia jugak secantik Hani. Pandai masak pandai menjagadiri dan hormatkan abang sebagai seorang suami. ” Hatiku bertambah pilu mendengar kata-kata Haikal itu. Mengertilah aku kini yangHaikal masih boleh mendapat kasih sayang yang sejati walaupun aku tiadabersamanya. Secara tak langsung aku rasa keputusan yang akan aku buat nantitidak akan terlalu mengecewakannya kerana dia sudah punya seseorang yang cukupistimewa dalam hidupnya. Tak sanggup aku untuk menghancurkan kebahagiaanmereka. “Kenapa diam ni sayang. Ada apa-apa lagi yang sayang nak tahu pasal isteriabang?.” “I think that should be enough for now. I cakap sendiri bila I jumpa dia nanti” Tak sanggup rasanya mendengar pujian Haikal pada isterinya. Kami sampai di Kondo Haikal sewaktu jam menunjukkan ke pukul 11.45 pagi. Tapikakiku seakan tak berdaya hendak melangkah masuk ke dalam setelah Haikalmembukakan kuncinya. Tak terdaya aku bila mengenangkan inilah kediaman yangdikongsi bersana wanita lain. “Kenapa tercegat lagi tu, masuklah and please make yourself at home.” Kata Haikal dengan senyumannya yang manis sekali. Haikal menanggalkan talilehernya sambil berjalan kearah balkoni.Kain Langsir yang menutupi ‘slidingdoor’ nya itu ditarik perlahan. Cantik sekali permandangan yang dapat dilihatdari situ. Tak ku nafikan, susun atur kediaman mereka amat cantik sekali denganwall paper nya yang kebiruan sedondon dengan warna sofa dan kain langsirnyaitu. Tentu isterinya ini amat rajin mengemas. Patutlah Haikal tak habis-habismemuji isterinya tadi. “Where’s she. Tak nampak pun.” “Abang rasa mungkin dia segan dengan Hani. I’ll call her later, tapi sebelum tuHani tentu hauskan. Abang ambilkan minuman dulu okey. Hani nak yang sejuk keyang panas.” Tanya Haikal sambil berjalan menuju ke kiri hall . Mungkin kearah dapur. “Apa-apa pun tak apa” Jawabku ringkas. Dengan ketiadaan Haikal , aku mengambil kesempatan untuk meninjau keadaankondonya ini. Agak luas, kemas dan selesa sekali. Tak banyak perabut tapi akurasa yang ada inipun tentu mahal harganya. Beruntunglah isteri Haikal. Fikirku Aku ke rak yang tersusun cantik dengan bingkai-bingkai gambar yang unik danhalus ukirannya. Aku jadi tergamam seketika kerana gambar-gambar yang memenuhiruang ini adalah gambar-gambar yang diambil pada hari perkahwinan kami empattahun yang sudah. Tak sangka aku yang Haikal masih menyimpannya sedangkan akusendiri hanya menyimpan tiga keping itupun ku ambil dari simpanan ummi tanpapengetahuan sesiapa.Haikal kembali sewaktu aku masih leka di buai perasaan mengenangkan haribersejarah itu. “Hani, Hani minum dulu lepas tu abang panggilkan ‘dia’” Kata Haikal sambil merapati aku dari belakang. “Hanis, are you okey, bisik Haikal lembut di telingaku.” “Okey..okey … I’m ok.” Jawabku agak tergagap-gagap. “ Haikal I tak boleh lama di sini, I kena masuk office balik. So boleh I jumpadia sekarang, but before that what should I call her ?” “Hani boleh panggil dia apa yang Hani suka, tapi I panggil dia ‘Honey’ saje.Hani tunggu kejap, abang masuk tengok dia dah ready ke belum nak jumpa denganHani. Sambil tu Hani minum lah dulu. ” Berdebarnya aku menanti saat itu. Ya Allah ya Tuhanku, kuatkanlah semangathamba mu ini. Jantungku berdegup kencang. Aku mengurut dadaku perlahan denganharapan dapat meredakan keadaanku diri ku yang amat tertekan ini. Kenapalambatnya masa berlalu, kenapa mereka belum keluar lagi. “Hanis… ” Panggil Haikal. Spontan aku menoleh ke arahnya. “She wants to see you personally di dalam. Dia tak mahu abang dengar you allpunya duscussion. ” Kata Haikal sambil tangannya masih memegang tombol pintu bilik tidur mereka.Air mukanya selamba sahaja, seperti tidak ada rasa bersalah langsung padadirinya. Dia seperti tidak merasa langsung akan kegelisahan yang aku alami. Mahu tak mahu aku paksakan juga langkahku menuju kearahnya. Aku nekad yangperkara ini mesti diselesaikan hari ini jugak. Aku tak mampu lagi untukmenaggung rasa cemburu yang mula menjalar dalam diri ini. Aku melepasi dirinyayang masih berdiri memegang tombol pintu. Haruman segar menerjah hidungku sewaktu aku melangkah masuk kebilik itu.Walaupun semua tingkap bilik tidur itu tertutup, tetapi ianya disinari dengankesuraman lampu tidur yang kekuningan. Indah sekali. Aku memandang sekelilingmencari si dia yang berjaya mencuri hati Haikal itu. Namun tak ada sesiapa pundi dalam. Malah bayangnya pun tak kelihatan. Aku jadi marah kerana terasaseperti dipermainkan oleh Haikal. Serentak itu aku berpaling kepada Haikal yangsudah berdiri membelakangi pintu bilik tidurnya yang telah pun ditutup. “What’s going on here Haikal. You nak mempermainkan I ke? Mana isteri you ?” Tanya ku dengan suara yang agak tinggi. “Beritahu I Haikal, mana you sorokkan dia ? ” Tanya ku lagi dengan nada marah. “Cool down honey. Abang tak sorokkan dia di mana-mana. Dia ada di depan abang sekarang ni. Hanis lihatlah gambar-gambar dalam bilik ni betul-betul. Itulah satu-satunya isteri abang, tiada dua dan tiada tiganya. ” Sambung Haikal sambil menunjukkan empat keping frame besar yang di gantungkandi setiap sudut bilik itu. Aku melangkahkan kakiku ke tengah ruang biliknyaagar aku dapat melihat dengan lebih jelas akan gambar-gambar yang di maksudkanoleh Haikal itu. Oh Tuhan.Aku terkedu sendiri Kesemua itu adalah gambar-gambarkami yang dibesarkan. Malah gambar yang di gantungkan di hujung katilnya adalahgambar yang diambil ketika aku berada dalam pelukkannya dan tangan aku sendirimemeluk pinggangnya. Ya Allah , aku jadi malu sendiri dengan tiba-tiba dengantingkah lakuku sebentar tadi. Tak sepatahpun perkataan yang keluar dari bibiku.Aku hanya terpaku. Malu rasanya aku untuk menatap wajah Haikal. Apakah yang diasedang fikirkan tentang diriku tadi. Tanpa ku sedar aku sudah pun duduk di birai katil Haikal. Tak terdaya rasanyauntuk aku berdiri lagi. Haikal berjalan perlahan menghampiriku .Dia dudukmelutut di hadapan ku sambil memegang dan menggenggam ke dua-dua belah tanganku. Hangat sekali terasa sentuhan itu. “Maafkan Abang sayang. Abang tak bermaksud nak mempermainkan Hani. Abangterpaksa, jika tidak Hani tentu tak akan masuk kerumah abang kan. PercayalahHani. Abang tidak pernah beristeri lain selain dari Hani. Abang masih setiadengan Hani sebagai membalas pengorbanan Hani yang rela mengahwini abang dahuluwalaupun abang sudah melakukan kesalahan. Sebenarnya abang malu untuk bersemukadengan Hani selama ini. Tapi sekarang, perasaan cinta dan rindu abang terhadapHani selama ini mengatasi segala-galanya. Abang tak sanggup melihat Haniterlepas ke tangan orang lain. Terimalah abang Hani. Maafkanlah bang jika bangmendera perasaan Hani selama empat tahun ini. Maafkanlah bang sayang. ” Kata-kata Haikal itu amat meruntun jiwaku. Dia masih menundukkan kepalanya dilututku meminta kemaafan. Runtuh segala tembok yang ku bina selama ini.Akhirnya aku mengusap lembut kepalanya dan membenamkan pipiku di situ lamasekali. Terasa basah lututku tiba-tiba. Aku mengangkat dagu Haikal dan tak kusangka lelaki dihadapan ku ini menangis rupanya. Aku mengesat airmata nyaperlahan dengan jari-jariku. “You pandai berlakon jugak rupanya ye. Yang you masuk dalam bilik ni lama tadikononnya nak panggilkan ‘sidia’ tu you buat apa ?” “Yang sebenarnya, abang masuk kemaskan bilik. Abang nak sambut puteri idamandan isteri yang tersayang. “ Kata Haikal sambil merenungku. “So Hani tak marahkan abang lagi…?”. “Hani dah lama maafkan aaa… abang. ” Berat sekali mulutku untuk menyebut perkataan ‘abang’ itu. Bibirnyamenguntumkan senyuman yang amat manis sekali dengan paggilan itu. Terasatanganku digenggamnya lebih erat lagi. “Sebenarnya, kalau you nak tahu, I pun betul-betul takut sebenarnya tadi jikasememangnya ditakdirkan I ni bermadu.” “Panggil Abang kan dah sedap tadi… kenapa nak ber I You, I You lagi ni. PleaseHoney, from now on jangan paggil abang dengan nama ok.. Kalau panggil lagi,abang tak akan benarkan Hanikeluar dari bilik ni sampai esok pagi..” Kali ini senyuman hanya ada dimatanya dan tidak di bibir seperti tadi. “Syukur ,Alhamdulillah. Untuk pegetahuan abang , jika betul Hani ni memangbermadu, hari ini adalah hari terakhir abang beristerikan Hani. Hani akanminta di lepaskan sebab Hani tak sanggup berkongsi kasih sayang abang denganorang lain. And that’s the reason kenapa Hani nak jumpa ‘sidia’ tu. Kalau betuldia boleh membahagiakan abang, Hani rela dilepaskan.” Dia menutup bibirku dengan dua jarinya sehabis aku menuturkan ayat itu. Matanyamerenungku sayu sekali. “Please Hani, jangan ulangi perkataan itu lagi. Tak pernah terlintas di hatiabang untuk mendua kan Hani dan abang tidak akan sekali-kali melepaskan Hanidari hidup abang. Cukuplah selama empat tahun ini abang sia-siakan Hani. Mulaisekarang, jika keadaan mengizinkan, abang tak ingin berpisah dengan Haniwalaupun sesaat. ” Haikal lantas bangun dan duduk disebelahku di atas katilnya. Tangannyadiletakkan di atas bahuku dan menarikku perlahan ke dalam pelukkannya.Diciumnya dahiku lama sekali. Aku akur dengan perbuatannya itu tanpa sebarangbantahan. Tiba-tiba talifon bimbitku berbunyi. Aku meleraikan pelukkan Haikaldan mencari-cari di mana aku letakkan handbeg aku tadi. Aku dengar ada keluhandi mulut Haikal. ‘Helo Dilla..” Sapa ku setelah melihat nombor talifon Dilla yang tertera dihandset ku. “Helo Hanis. Kau di mana ni. Kau cakap nak masuk ofis pukul satu . Sekarang nidah pukul satu tapi tak nampak muka kau pun di Ofis . Kau okey ke..?” “Aku lambat sikit lah Dilla,nanti aku call kau semula. Ada sesiapa cari aku ke ?” “Tak ada le, tapi secretary kau tu sibuk tanya aku. Aku suruh dia call handsetkau dia tak mahu. Takut kau marah katanya. Eh.. bos aku ada dengan kau lagi ke…Dah settle ke belum… Tapi Hanis, kalau kau perlukan pertolongan aku, just giveme a call. Jangan ambil tindakan bodoh okey. .” “Kau jangan susah hati Dilla, so far.. everything is under control. Dan…”Sebelum aku menghabiskan ayat ku itu ,Haikal menarik lembut talifon dari tanganku. “Dilla, you ni macam tahu aje, kacau daun betul la. Anyway, you jangan susahhati pasal Hanis, sebab from now on dia akan menjadi tanggung jawab I . I akanpastikan yang dia akan selamat ” Haikal ketawa tiba-tiba. Mesti Dilla dah kenakan dia. “Apa you cakap Dilla…, you tak percaya yang Hanis akan selamat dengan I…Kalaupasal tu, I tak berani nak jamin. ..” Haikal menyambung ketawanya lagi. Apalah yang dibualkan mereka mengenai aku.Tak puas hati betul aku dengan cara Haikal ketawa itu. Mesti ada something yangfunny… “Okey lah Dilla, kalau Datuk tanya, katakana I tak masuk ofis hari ni. Taksihat badan le…Bye,” Haikal masih tersenyum walaupun selepas mematikan talifon bimbitku. “Apa yang Dilla cakapkan pada abang tadi ? Dia mengatakan Hanis ke…” Tanya kupada Haikal , pura-pura marah. “Tak ada lah ..dia kutuk abang sebenarnya. Dia kata boleh ke dia percayakanabang kalau Hani dah ada depan mata .Dia tak bagi abang simpan Hani lama-lama.Petang ni dia suruh abang hantar Hani balik.” “So, Hani rasa, Hani kena balik ofis dulu. Hani janji pada Zira yang Hani hanyaambil half day saja. Hani dah patut masuk ofis sekarang ni.” “So.. kalau Hani dah puas hati dengan penjelasan abang tadi… bila agaknya kitaboleh tinggal bersama.. Maksud abang… bila Hani nak pindah dan tinggal denganabang.. ? ”